Foto Montok ABG

Cerita dewasa | foto bugil | toket STW | memek ABG






Orgasme Dengan Bertukar Pasangan

Orgasme Dengan Bertukar PasanganPeristiwa Pertama. Kami telah melalui perkawinan yang sangat bahagia sepanjang lebih dari 25 tahun. Pada usiaku yang ke-55 tahun dan istriku yang ke-47 tahun kami masih sangat bergairah dalam hal hubungan seksual. Dan yang lebih penting lagi adalah kami sangat terbuka dalam soal ini.
Tetapi keterbukaan istriku beberapa hari terakhir ini cukup mengejutkanku. Dengan sedikit terbata dan mengharap aku dapat berlapang dada dan memahami masalah yang ada padanya, dia sampaikan padaku bahwa selama ini dia sulit meraih kepuasan seks secara total dariku.
Dengan terus terang selama perkawinan kami yang lebih fari 25 tahun itu dia baru 2 kali mendapatkan orgasmenya. Yang pertama pada malam pertama, dan yang kedua pada malam kedua. Hal itu dimungkinkan karena pada waktu itu baginya hubungan seks masih merupakan peristiwa luar biasa, yang mampu memberikan sensasi erotik yang luar biasa pula hingga birahinya terpacu. Dan akibatnya saraf-saraf dalam vaginanya menjadi sangat peka rangsangan yang akhirnya mudah sekali tercapainya kepuasan puncaknya yaitu orgasmenya itu.
Pada malam-malam berikutnya istriku mengalami kesulitan. Sensasi semacam itu tak lagi kunjung hadir. Sementara dia merasa bahwa nafsu birahinya tetap menyala-nyala. Keinginan bersebadan denganku tak pernah padam. Tetapi dia merasa bahwa kemaluanku tak lagi bisa memberikan apa yang dia harapkan. Dia bilang vaginanya terlampau sulit dirangsang oleh kontolku. Dia juga nggak tahu, apakah hal itu disebabkan kemaluanku itu kurang besar. Dan itu mestinya tidak. Dia tahu bahwa ukuran kontolku adalah ukuran normal rata-rata orang kita, dia bilang. Panjang 15 cm dengan diameter 3 cm ukuran kontolku itu sudah lebih dari cukup. Tetapi rasanya vaginanya menuntut jauh lebih gede lagi. Dan untuk itu dia telah berusaha untuk mencari jalan keluar. Dia minum jamu (sari rapet), makan lalapan sunda, konsultasi dengan teman-teman dekatnya yang ternyata tidak juga membuahkan hasil.
Sesungguhnya dia sendiri cukup menderita dengan kenyataan yang ada itu. Sementara kerinduan orgasmenya tetap menggebu, khususnya apabila dia mengingat betapa nikmatnya orgasme yang pernah dia raih pada malam pertama dan kedua perkawinannya denganku.
Mendengar itu aku juga keheranan. Jadi apabila selama ini dalam bersebadan denganku dia menampakkan seakan-akan dia orgasme dan puas itu hanyalah berpura-pura agar aku tidak kecewa. Istriku ingin aku tidak mengetahui keadaan sesungguhnya. Karena cintanya yang setulus-tulusnya padaku tidak ingin membuat aku terluka.
Dari sisi lain dengan terus terang dia utarakan bahwa selama ini dia selalu mendambakan kontol lelaki yang gede, kuat dan panjang. Bahkan dia sebutkan mungkin minimal 18 cm panjangnya dengan garis tengah 4 s/d 5 cm (1,5 s/d 2 inchi). Dia bilang selama ini kalau toh dia meraih orgasmenya terutama dikarenakan fantasinya yang telah dia bangun selama bertahun-tahun. Saat aku menyetubuhinya, dia selalu membayangkan kontol segede yang dia sebutkan tadi.
Setiap dia membayangkan kontol seukuran itu, tak ayal lagi sensasi erotisnya langsung menyala-nyala. Dan pada saat seperti itu dialah yang justru mengambil prakarsa untuk mengajakku ke ranjang. Sepanjang fantasinya itu masih bertengger dalam benaknya dia menyambut sepenuhnya dengan bersemangat penetrasi kontolku. Tetapi hal demikian tak selalu bisa dia pertahankan. Bisa saja ditengah-tengah persanggamaan itu begitu saja lenyap. Dan hal demikian itu sering terjadi, khususnya dalam masa 5 tahun terakhir ini, dimana aku sebagai suaminya pun semangat bersanggama telah menurun, mungkin disebabkan usiaku.
Mendengar keterus terangannya tadi, pada awalnya aku memang sulit menerima kenyataan itu. Perasan dan pikiranku jadi kacau. Rasa kecewa, marah dan cemburu berbaur jadi satu. Aku sempat tidak menegornya selama 3 hari. Aku nggak habis pikir, kenapa istriku ini tega merusak apa yang telah dengan sangat baiknya kami bina bersama selama lebih dari 25 tahun ini.
Selama 3 hari aku diam, ternyata istriku tidak menampakkan penyesalannya atas apa yang dia sampaikan padaku. Dia nampaknya tidak bergeming atas apa yang telah dia bicarakan. Mungkin dia telah benar-benar berlaku jujur dan terbuka. Mungkin dia meyakini bahwa keinginan dan dambaannya terhadap lelaki dengan kontol gede yang dia miliki itu adalah dorongan alami, dari jauh di lubuk hatinya yang dia tak mampu menghindarinya walaupun sudah mengusahakannya. Dan apabila tidak terpenuhi akan menjadi penyakit, akan membuat seseorang mudah marah atau emosional dan terganggu kesimbangan mentalnya. Dengan kata lain hal tersebut justru demi kesehatannya, yang berarti kesehatan kami bersama. Dan akhirnya, pelan-pelan aku bisa memahaminya. Bahkan aku juga memutuskan untuk membantunya.
Perubahan sikapku itu terjadi saat aku mencoba melakukan pendekatan analitik, yang secara sederhana menyiratkan bahwa, apabila kamu merasa sakit dan tertekan, carilah kenikmatannya. Dan itu telah kudapatkan. Aku akan berusaha menikmati apa yang akan terjadi. Aku mencoba membayangkan, kalau kontol gede terasa nikmat bagi seseorang yang dicintai, pasti akan terasa nikmat juga bagi diri sendiri. Dan aku sendiri, kuakui bahwa aku juga ada kecenderungan biseks. Diam-diam aku juga tertarik pada sesama jenis. Dan pada usia saya sekarang ini, dimana urusan etika dan pergaulan tidak lagi menjadi begitu rumit dikarenakan kepentinganku dalam pergaulan umum, biarlah, mengalirlah sebagaimana yang seharusnya. Pokoknya, bersenang-senang sajalah.
Saat aku sampaikan sikap dan pandanganku itu padanya, serta merta dia sangat gembira dan berterima kasih atas pengertianku dengan tanpa lupa, sekali lagi dia mohon padaku untuk rela memahami keinginannya dengan lapang dada. Rela ya mas.., dia membisik,Rela kok, dan aku siap membantumu…Legaa.. Aku lega dan istriku juga lega. Dan aku membayangkan kenikmatan yang juga akan raih. Secara pelan tanganku meraba selangkanganku, kontolku ngaceng.Ma, aku cari koran dulu ya. Seingatku pernah baca di rubrik iklan koran ibu kota, para pria yang siap membantu wanita atau istri-istri untuk meraih kepuasan di tempat tidur. Bahkan mereka menyebutkan juga ukuran vitalnya, di samping usia, tinggi dan berat badannya.
Kudapatkan. Ternyata rubrik iklan di koran yang aku maksud terpampang banyak sekali pilihan. Hebat ibu kota ini, apapun ada dan tersedia, instant. Aku beli selembar untuk kubawa pulang. Pada istriku kutunjukkan iklan itu. Pilih ma, yang mana, nanti aku urus. Perhatikan ke-amanan, saya suka dengar ada pemerasan atau kekerasan dalam hal-hal begini.
Setelah membolak-balik iklan tersebut, menimbang sana-sini, ternyata istriku belum juga menjatuhkan pilihan. Aku nggak tahu mas, yang mana. Khususnya yang menyangkut keamanan sebagaimana yang Mas ingatkan tadi. Akhirnya berdua kami menyimak iklan-iklan itu. Aku baca, ada yang menawarkan anak-anak mahasiswa, harap hubungi HP no 0815xx atau pemuda Arab, 22 cm, penuh bulu, HP no 08126xx. Kemudian yang lain lagi, panti pijat untuk pria dan wanita (suami-istri) menyediakan pemijat pria, ganteng, macho, alat vitalnya basar dan panjang. Datanglah ke Jl. Anu , Jakarta Barat. Yang lain lagi, panti pijat untuk pria dan wanita, di kawasan Menteng, melayani panggilan 24 jam.. dst.
Memang membingungkan juga. Semuanya informasi yang sangat merangsang libido. Kuperhatikan istriku nampak menahan nafas. Aku bersimpati padanya. Kuraih tangannya dan kubisikkan, Sabar ma.. pasti ada yang cocok. Khan nggak buru-buru, paling cepet khan nanti akhir bulan dengan sedikit uang di tangan. Iyaa sihh.., demikian kira-kira jawaban istriku atas pikiran yang kulontarkan.
Besoknya ada penjual koran lewat. Kubeli koran ibu kota yang sama selembar. Kubuka kembali ruang iklan rubrik panti pijat. Aku teliti satu-satu. Ah.. akhirnya kudapatkan kemungkinan yang terbaik dalam 2 pilihan. Kusodorkan 2 iklan tersebut ke istriku sesudah kutandai dengan stabilo kuning.Rasanya ini aman deh ma, aku memberikan referensi. Istriku mengangguk angguk.Lagian nggak deket rumah ya mas. Takut ada tetangga atau teman yang tahu.Rupanya pilihan akhirnya sudah dijatuhkan. Kami akan menginap disebuah hotel bintang 2 yang cukup dikenal di Jakarta di daerah Menteng. Disitu terdapat jasa panti pijat untuk pria dan wanita. Istriku bilang kami nginap saja disitu. Ambil 2 kamar dengan connecting door. Nanti Mas lihat dulu panti pijatnya.Mas lah yang pilihkan. Khan.., dia nggak teruskan omongannya,..Yaa.. aku ngertii.., aku mendukungnya.
O ya, pembaca, ada yang aneh terjadi pada diriku. Tiba-tiba aku ikut menggebu dalam hal ini. Saat aku membayangkan bagaimana nanti istriku dalam menerima kenikmatannya mendesah, merintih bahkan mungkin berteriak histeris. Aku bayangkan bagaimana dia mengelusi kontol gede lelaki panggilannya itu, kemudian mungkin menciuminya atau bahkan mengulumnya, suatu hal yang tak pernah dia lakukan padaku. Aku menjadi ikut terangsang. Aku bahkan membayangkan terlalu jauh.., bagaimana kalau aku menyaksikan semua itu.. Kontolku jadi ngaceng. Tetapi secepatnya aku tepis. Aku nggak akan mengganggu istriku, kecuali kalau dia minta karena merasa takut atau khawatir. Ahh.. bagaimana nantinya lah.
Sebelum waktunya tiba, aku sempat melakukan survey. Aku mengunjungi tempat itu. Panti pijat itu terletak di basement hotel. Bersih, apik. Koleksi pemijatnya ada pria ada wanita. Gagah-gagah dan cantik-cantik. Pada petugas resepsionisnya aku tanya, mana di antara pemijat prianya yang memiliki bazooka yang gede panjang. Dia bilang disini rata-rata memang gede dan panjang pak, karena para langganan maunya yang begitu juga. Bapak pilih saja, yang mana, nanti kami antarkan ke kamar bapak.
Hebat pelayanannya. Kemudian ia menunjukkan album foto,Nih pak, disini ada semua.Boleh pinjam foto ini?, tanyaku. Kalau bapak nginap disini boleh, nanti saya antar.Istriku berbunga-bunga saat informasi tersebut aku sampaikan padanya. Kemudian kami menentukan hari dan tanggalnya. Selanjutnya aku yang mengatur.
Ke bagian 2Senin, 10 maret 2003, Hotel PP, kamar xx3 dan xx5, Menteng
Sesuai rencana, kami mengambil 2 kamar yang berhubungan. Sengaja kami ambil hari Senin dengan perhitungan hari kerja dimana semua orang sibuk dan tidak sempat memperhatikan urusan orang lain. Kami datang check in pada pukul 15.00 untuk 1 malam.
Dari telepon kamar, kami menghubungi panti pijat di basement, minta dipinjamkan foto album para pemijat pria. Tidak lebih dari 5 menit, album foto itu telah diantarkan. Aku dan istriku melihat-lihat foto-foto yang terpampang. Ada sekitar 20 pria muda (antara 18 s/d 30 tahun) yang nampak ganteng dan macho. Ada yang pakai T-shirt ketat hingga otot bisepnya menonjol, bahkan juga ada yang bertelanjang dada.
Dari catatan di bawah foto-foto itu disebutkan identitas mereka ada China, Jawa, Ambon, Batak bahkan ada juga Arab. Disini wajah istriku nampak nanar. Aku yakin saat ini jantung istriku sedang berdegup keras. Sekali lagi aku ingin memberikan padanya keleluasaan sepenuhnya. Tanpa rasa ewuh pekewuh, malu atau sungkan hingga dia benar-benar bisa mendapatkan apa yang dia dambakan. Dengan alasan aku mau cari rokok, kutinggalkan dia sendirian dengan foto-foto itu. Aku turun ke lobby dan sengaja ber-lama-lama di sana. Aku mampir di coffee shop minta capucchino. Aku yakin apabila istriku sudah menjatuhkan pilihannya, pasti dia akan menelepon HP-ku.
*****
Jam 17.00 di lobby hotel PP
Ternyata sesudah lebih dari 1 jam istriku belum juga menghubungiku. Aku kasihan padanya, mungkin dia sedang menghadapi berbagai macam perasaan dan pikiran. Mungkin dia ragu-ragu atau apa. Biarlah aku kembali naik ke kamar saja. Sesudah membayar minuman aku beranjak menuju tangga untuk naik ke kamar. Ternyata HP-ku memanggil.. Istriku. Dia bilang lama karena mandi-mandi dulu. Gerah, katanya.
Dia sudah memilih, no. 16, Astro namanya. Nggak salah lagi, itu pasti si Ambon. Sepintas aku tadi mengamati fotonya. Telanjang dada dengan bulu-bulu yang tipis di dadanya itu. Rambutnya lurus jatuh. Kulitnya coklat kehitaman. Alisnya tebal dan bibirnya juga tebal. Memang nampak paling macho dan seksi sekali. Ooo, jadi macam demikian selera istriku, aku jadi tahu.. Tentu saja aku nggak mungkin menyaingi si Astro ini. Aku nggak memiliki semuanya milik Astro sebagaimana yang didambakan istriku itu.
OK, ma, biar aku jemput saja sekalian, mama tunggu yaahh…Wah rupanya sesudah memilih-milih tadi dia kemudian mandi-mandi. Semacam mempersiapkan diri, begitulah. Pantas lama sekali. Kemudian aku berbalik ke arah tangga turun, menuju panti pijat di basement. Di panti pijat, sesudah aku melakukan check and recheck (kaya paswalpres saja, he.. he..) aku tunggu si Astro yang sedang menyiapkan alat-alat massage (mungkin itu hanya formalitas).
Saat dia keluar, aku tertegun. Anak ini woo.. ada kali 175 cm, gantengnyaa.. Dengan kulit coklat kehitaman dia juga menjadi sangat macho, jantan, mengingatkanku pada penyanyi Andre Hehanusa. Aku yakin istriku bergetar saat menemuinya nanti.
Di koridor, sebelum masuk ke kamar aku menyampaikan beberapa pesan padanya. Aku bilang bahwa istriku ingin mendapatkan pelayanan darinya. Orangnya sangat lembut, tolong kamu layani dengan halus. Dia juga pemalu, oleh karenanya kamu harus banyak mendorong, banyak mengambil inisiatip. Intinya dia ingin mendapatkan kepuasan seks dengan kamu. Dia mungkin cukup tua, 47 tahun. Apakah kamu bisa menghadapi wanita seusia itu. Maksudku kamu bisa tertarik untuk melakukan hubungan intim dengannya?
Aku lebih baik terus terang dengan Astro ini sebelum dia ketemu istriku. Ternyata hal yang saya sampaikan barusan bukan hal yang baru baginya.Jangan khawatir oom, percaya saja sama saya. Saya biasa melayani tante-tante. Mereka itu bermacam-macam. Ada yang diam, ada yang cerewet, ada yang.., Ah pokoknya macam-macam.Aku jadi sedikit lega atas jawaban Astro.
Sejak istriku membuka pintu dan langsung melihat Astro, aku perhatikan wajahnya. Nampak langsung memerah dan gugup. Dia bahkan nggak mau terlampau langsung memandanginya. Kusenggol si Astro yang langsung tahu,Selamat sore tante.., kenalkan saya Astro.., mengulurkan tangannya.Nampaknya istriku ragu. Dia tidak langsung menjabat tangan Astro. Nampak serba salah, kaku. Atau malu. Atau sungkan padaku.Ma, ayoo.., dia khan ramah.. Baru kemudian dia menyambut uluran tangan itu. Bahkan suaranya juga keluar,Mari masuk.., ajaknya.
Kupersilahkan Astro duduk di kursi yang tersedia. Aku senggol istriku, dengan bicara pelan aku bilang,Astro ini sabar orangnya ma, jangan khawatir. Lagian khan nggak buru-buru, ya khan Astro?, ucapan yang terakhir ini aku sampaikan untuk Astro.Ya oom. Saya santai koq. Tante santai juga khan?.
Aku pura-pura mau kencing ke kamar kecil, untuk memberikan kesempatan mereka hanya berdua. Terutama untuk istriku yang baginya merupakan pengalaman pertama bersentuhan dengan lelaki lain yang bukan suaminya. Dia pasti senewen. Limbung. Pasti jantungnya berdegup dengan kencang. Mudah-mudahan dia bisa menguasai dirinya.
Saat aku balik, kulihat istriku sudah lebih relaks, dia sedang menyuguhkan minuman. Kuperhatikan pakaian yang dipakainya. Sore ini rupanya istriku benar-benar berdandan. Maksudku dia menggunakan pakaian-pakaian yang selama ini selalu saya komentari, seksi, kamu sangat ayu dengan baju ini, kamu kelihatan muda saja, ma, aku ngaceng melihat kamu lho, dan sebagainya dan sebagainya. Jelas dia menyiapkan dirinya buat Astro ini.
Aku pikir lebih baik meninggalkan mereka berdua.Ma, aku masih ada urusan di bawah ya, ntar kalau ada apa-apa ke HP saja. Astro, titip tante yaa…Astro menjawab, ya oom, tetapi istriku masih terbengong, canggung atau ragu, matanya melihat bertanya kepadaku, terus bagaimana ini? Aku mendekat.Khan Astro tadi udah bilang agar mama santai saja. OK??.Mama nggak usah pikirin lainnya. Pokoknya semua sudah aku urus. Mama pijat saja dengan tenang, nggak was-was, nggak khawatir. Lagian sebentar khan aku sudah balik ke kamar sebelah, aku membesarkan hatinya sambil aku menunjukkan jempolku yang mengisyaratkan, Semuanya beres.Rupanya jempolku ini langsung mengubah wajah ragu istriku berubah menjadi mantap, hal itu dia tandai dengan senyuman lebarnya. Aku juga senang dan nggak lagi khawatir. Maklum kami berdua sama sekali nggak pernah melakukan hal semacam ini.
Sebelum aku meninggalkan ruangan, aku menaruh tas cangkingan tipis, yang memang biasa saya bawa kesana dan kemari. Dengan kutaruhnya tas itu semakin membuat istriku tidak ragu bahwa aku akan selalu dekat dia. Tetapi kali ini dalam tas itu aku taruh tape recorder kecil Sony yang peka. Omongan atau bunyi sejauh 20 meter masih bisa terekam. Hal ini memang sudah saya persiapkan jauh sebelumnya.
Dengan rekaman itu nanti, aku akan bisa mendengarkan apa yang akan berlangsung selama 180 menit ke depan, klik recordingnya telah aku hidupkan. Kemudian aku langsung keluar, Bye, bye, kuraih pintu dan kututup hingga terdengar klek, sebagai tanda pintu sudah mengunci secara otomatis.
Kemudian aku bergegas turun, kembali ke coffee shop. Kali ini aku minta sebotol besar bir. Aku sendiri ternyata butuh menyelaraskan hatiku, dan rasa gundah gulana yang sekaligus diiringi oleh perasaan campur aduk membayangkan istriku digeluti lelaki lain langsung di bawah sepengetahuanku. Aku sendiri dan dorongan birahiku yang justru ikut menyeruak keluar sebagai bentuk penyimpangan naluri seksualku.
Penyimpangan? Ya, karena menurut umumnya yang sering kita dengar, bukan demikian reaksi seorang suami yang istrinya akan dientot orang lain. Aahh.. cobalah cari nalar yang lebih rasional. Lihat di luar negeri ini hal macam itu sudah sering kita sama-sama tahu. Bahkan tukar kunci, kunci rumahnya berikut isinya (yang dimaksud tentu istrinya) ditukar kunci rumah kawannya berikut istrinya pula. Nilai-nilai moral tidak semata-mata terletak pada kesetiaan satu lubang, demikian falsafah mereka. Justru leluasanya memberikan atau menggunakan lubang milik sesama teman akan membuat kemesraan suami istri lebih berkualitas, kilah mereka. Sudahkan aku dan istriku juga menganut paham itu?? Ataukah sekedar mencari pembenaran??
Tapi yang jelas, kontolku jadi benar-benar ngaceng. Sambil minum, setiap kali kuraba bagian depan celanaku. Terkadang sedikit kutekan. Membayangkan peristiwa di kamar, sepertinya aku sedang memasuki petualangan romantis yang penuh ketegangan, dimana targetnya adalah aku harus menerima kekalahan sebagai kenyataan. Sebagai wujud usaha meningkatkan kualitas kenikmatan nafsu birahi tinggi, yang berarti juga kualitas kehidupanku. Merasakan kekalahan, kehinaan, direndahkan dan dianggap tidak memiliki kemampuan diubah menjadi kemenangan dan kelapangan dada.
Menuju kualitas puncak kenikmatan birahi itulah yang membuatku disini sekarang dan menenggak bir ini. Ada bagian-bagian dari relung-relung hidup ini yang akan kutinggalkan. Aku akan memasuki dunia baru. Era baru. Dunia yang kunikmati dengan penuh birahi saat mengetahui bahkan membantu lancarnya kehendak istri untuk merasakan entotan lelaki lain yang memiliki kontol yang lebih gede, lebih panjang dan lebih kuat dibanding milikku.
Untuk mengisi waktuku, aku mencoba mengambil stik bilyar. Aku ajak pelayan bilyar menemaniku. Ternyata aku hanya bertahan 1 game. Pikiranku tidak bisa lepas pada apa yang saat ini terjadi di kamar. Aku bayangkan saat ini istriku sudah setengah telanjang. Sedang berpagutan dengan Astro, sementara tangan kanan Astro berada di sela-sela cawat istriku, jari-jarinya sedang melumati gundukan menggunung kemaluan istriku. Pasti ada suaran erangan atau desahan yang keluar dari mulut istriku. Mudah-mudahan tape recorderku tidak mogok.
Aku kembali ke meja bar di coffee shop, kembali minum birku. Aku lihat jam. Baru 18 menit. Rasanya lama sekali. Aku mencoba mengobrol dengan bartender, bertanya tentang minuman, tentang merek wisky, tentang jam buka-tutup bar, tentang tamu-tamu, dlsb.
Kembali aku melihat jam. Mereka telah melewati 50 menit. Uuhh.., mungkin pertempuran mereka lagi seru-serunya. Pasti istriku sudah awut-awutan. Aku bayangkan tubuhnya yang penuh keringat. Juga tubuh Astro. Aku bayangkan bagaimana istriku menerima kontol itu. Akankah dia ciumi? Jilati? Kulum? Akankah Astro juga menyemprotkan spermanya ke mulut istriku? Dan istriku dengan penuh nafsu meminumnya?
Bagaimana gelinjang istriku saat kontol gede Astro menembusi kewanitaannya? Pasti kenikmatan yang sangat terjadi pada dinding-dinding vaginanya itu. Mungkin saat ini rasa gatal dan nikmat itu sedang menyerang istriku. Pasti dia terus menerus meracau penuh nikmat seperti orang kesetanan. Dia gigiti dada Astro yang gempal berbulu itu. Mungkin bahkan ketiak Astro juga dia gigiti dan jilati. Ohh.. gelinjangnyaa.. Pasti dengan energi yang penuh, pantat istriku diangkat-angkat untuk menjemput kontol gede panjang itu.
Kembali aku mengelusi kontolku. Akankah kutunggu telepon darinya? Atau aku saja yang meneleponnya? Ahh.., sebaiknya aku tunggu saja sambil aku melihat-lihat apa-apa yang ada di lobby ini. Di sana kulihat ada gambar peta Jakarta dan foto-foto yang dipajang. Aku ke sana. Aku lihat lokasi hotel PP di tengah kota Jakarta ditandai dengan titik merah. Aku lihat ke wilayah barat, dimana rumahku berada. Kulihat lokasi bekas kantorku. Kemudian aku sedikit bergeser. Kulihat foto Kepala Dinas sedang menyerahkan piagam penghargaan kepada mungkin pemilik hotel ini. Ada foto orang-orang sedang rapat di ruang pertemuan. Ada foto koki restoran menghadapi meja penuh macam-macam masakan dan Piala.
Semua tadi ternyata tidak bisa sepenuhnya menarik perhatianku. Aku kembali mengingati istriku yang sedang digumuli si Astro. Sudah lebih 1 jam. 85 menit sejak aku meninggalkan kamar tadi. Ini pasti merupakan rekor. Biasanya aku bersanggama dengan istriku paling lama 15 menit, kemudian aku lantas turun dari ranjang, demikian pula istriku, turun langsung cebok atau mandi. Belum pernah lebih dari itu. Lantas ngapain saja selama 85 menit mereka ini?Akhirnya kudengar jeritan HP-ku. Cepat kuraih dari kantongku. Kulihat nama istriku di layar. Rupanya telah selesai. Kupencet tombol jawaban.Hallo, demikian otomatis ucapanku,Paa.., dimana ini?,Aku di lobby, ngopi. Kenapa? Sudah?.Sudah pak, bapak naik deh, ini Astro mau balik,Yaa, aku naik.Sewaktu menuju ke kamar aku berusaha untuk tenang, tidak menampakkan wajah yang resah, penuh lapang dada dan sebagainya. Aku tidak ingin ada kesan seakan-akan aku cemburu. Seakan-akan apa yang terjadi merupakan hal yang biasa.
Saat aku masuk, kulihat Astro sudah rapi berpakaian, seakan-akan tidak ada yang berubah seperti saat aku meninggalkan kamar ini tadi. Tapi dari mata istriku jelas aku melihat sesuatu. Mata itu, nampak menunjukkan semacam kelelahan yang ditutupi kegembiraan. Ditambah lagi dia melumasnya dengan sunggingan senyum penuh arti. Aku tahu, itu pertanda dia mendapatkan apa yang dia mau. Dia mendapatkan kepuasan. Dia juga sebentar melempar pandang ke Astro.
Sudah? Bagaimana? Puas? Astro, bagaimana tante tadi?,Ya oom, mudah-mudahan tante puas, ucapannya merendah.Aku merogoh saku, kuambil 2 lembaran Rp. 100 ribu. Kuserahkan pada Astro,Terimakasih yaa. Kamu tugas sampai jam berapa?,Saya nginap di sini oom. Telpon saja. Buka 24 jam koq., sambil menerima lembaran uang yang aku sodorkan. Kemudian dia minta diri. Ketika aku lihat dia juga membawa album foto yang dipinjamkan, aku tahan.Aku pinjam dulu deh, khan ada serepnya?,O, boleh oom.OK, terima kasih yaa. Dia pergi.
Aku kembali ke istriku. Kudekati dan kupeluki. Aku ciumi lehernya, lengannya yang mulus. Kuelusi pinggulnya. Dan kemudian kudorong ke ranjang. Aku mencium keringat lelaki asing. Pasti keringat Astro. Pasti antara mereka seakan bertukar keringat selama pergumulan..
Karena pergulatan sebelumnya mungkin sangat melelahkan, doronganku yang haluspun membuat dia langsung saja rebah ke kasur. Sekarang giliranku terserang birahi yang disebabkan bayangan mengenai apa yang barusan berlangsung antara istriku dengan Astro. Hal itu membuat kebajikan dan pertimbanganku limbung. Nggak tahu ya, birahiku kok didorong oleh rasa keinginan yang sangat besar untuk menciumi jejak-jejak yang dirambah Astro pada tubuh istriku.
Aku ingin juga merasakan apa-apa yang ditinggalkan Astro pada tubuh istriku. Keinginan itu demikian kuat hingga ketika istriku menahanku agar menunda gumulanku dengan alasan capai, justru aku semakin bergairah. Aku bisikkan,Mama nggak usah ngapa-ngapain, diam saja, aku hanya pengin menciumi koq, aku nafsu banget nih selama nunggu mama tadi. Ayo ma, sebentar saja.
Akhirnya istriku membiarkan ulahku. Dia pasrah saja atau mungkin juga kasihan padaku. Aku buka blusnya, kujilati lehernya lantas buah dadanya. Disitu aku mencium aroma ludah. Pasti ludah Astro. Kemudian juga pada ketiaknya. Nampak di sana sini banyak cupang kebiruan pada kulit istriku yang putih. Itu pasti sedotan-sedotan dari bibir Astro. Mungkinkah Astro menjadi demikian bernafsu pada perempuan seusia istriku ini? Atau karena kesadarannya sebagai pelayan panti pijat yang selalu harus memberikan kepuasan pelangganannya tanpa pandang bulu. Tetapi bagaimanapun atau apapun yang terjadi, istriku pasti telah merasakan kepuasan senggama yang hadir sebagai kenyataan baginya.
Ketika kusingkapkan roknya, rupanya dia belum sempat memakai celana dalamnya, dia buru-buru mencegahnya kembali,Jangan! serunya.Nggak papa ma, ayolah sebentar saja, nafsukulah yang ngotot untuk tidak mendengarkan permintaannya, karena hal itu justru mendorong keinginan birahiku.
Wajahku langsung merasuk di antara pahanya. Dan kusaksikan, jembut istriku saling melekat, itu pasti disebabkan sperma lengket Astro yang belum sempat dibersihkan. Artinya sejak selesai bersanggama tadi, istriku belum cebok membersihkan kemaluannya. Dan benar, lebih ke bawah lagi nampak sperma yang meleleh dari bibir vaginanya. Huu.. Aku menahan nafas..
Nafsuku langsung melonjak. Air liurku menetes. Lidahku ingin langsung menjilat. Kumulai dengan jembutnya. Mulutku berusaha menangkap lengketan itu sebanyak-banyaknya. Kemudian dengan penuh ketidak sabaran bibir dan lidahku meluncur ke bawah menyedot-sedot vaginanya. Di lubang kemaluan itu terakumulasi banyak sekali sperma Astro. Lidahku mengoreknya disusul bibirku mengisapnya. Campur dengan cairan birahi istriku, sperma Astro melimpah ruah menumpuk di lubang itu. Seperti makan kelapa yang masih sangat muda. Rasa kental dan gurih langsung memenuhi mulutku. Dan alangkah nikmatnya saat sperma itu mengalir di tenggorokanku. Demikian banyaknya sperma yang kutelan..
Karena apa yang saya dapatkan dan nikmati dari vagina istriku ini, kontolku sangat ingin ngentot. Aku beringsut dan naik menindih istriku. Sekali lagi dia berusaha menolak karena kelelahan. Tetapi libidoku nggak mau menerima. Aku tindih dengan seluruh berat tubuhku, aku ciumi bibirnya. Dan di bawah sana, kontolku yang telah tegang langsung menembus memek istriku. Dan dengan penuh nafsu aku mengayun.
Aku lakukan semua itu tanpa memperhitungkan perasaan istriku. Aku tidak merasa harus membangkitkan birahinya terlebih dahulu. Aku hanya berpikir kepentinganku. Dan dia, istriku benar-benar tidak mau meladeniku. Lumatan bibirku sama sekali tak direspon. Aku sibuk sendiri. Juga ayunan kontolku yang menembus memeknyapun tidak memberikan respon. Pasif dan acuh. Tak bergoyang sedikitpun. Aku maklum, tentu barangku tidak lagi memberikan rasa apa-apa dibanding dengan barang Astro yang beberapa menit yang lalu demikian mempesona merasuki dan menyesaki memeknya.
Pikiran itu justru membuatku semakin bernafsu. Kugenjot semakin cepat kontolku. Dan saat-saat spermaku mau tumpah, dari mulutku meluncur,Ma,..kontol Astro lebih enak ya ma.., kontol Astro lebih gede ya maa.., kontol Astro nikmat ya maa.. Maa..?!, aku ucapkan kata-kata itu dengan gemetar karena birahiku yang meledak-ledak di ujung spermaku yang mau muncrat.Aku lihat istriku hanya mengangguk.Kontol Astro mmaa.. eennaakk.., gedee.. Maa..,Heehh..heehh, begitu saja yang keluar dari mulutnya.Spermaku tercecer. Muncrat dalam vagina yang kendor dan tak bersemangat. Dan akhirnya aku merasa sepertinya hanya mengotori sprei hotel saja. Dan aku merasa lelah.. capai sekali.. Kepuasan yang kudapatkan hanyalah kepuasan palsu.. Seperti halnya onani.. palsu. Tidak tuntas.
Sekitar pukul 3 dini hari, istriku membangunkanku. Dia bilang nggak bisa tidur. Minta aku bangun juga dan membuatkan minuman. Di kamar itu tersedia teh dan kopi instant. Aku buatkan teh panas kesukaannya dan kopi untukku dengan air panas di termos yang juga tersedia di situ.
Di pagi buta itu dia nampak sangat cantik dan fresh. Mungkin karena dia telah cukup tidur setelah sore tadi bekerja keras untuk mendapatkan yang selama ini aku tidak bisa memberikannya. Aku tanya secara terus terang,Berapa kali kamu dapat orgasme dengan Astro tadi?, dia nggak menjawab kecuali melirik matanya kepadaku dengan sedikit senyum saja. Ah mungkin hal-hal macam itu memang tidak perlu dipertanyakan. Tidak pantas. Aku tidak melanjutkan.
Tiba-tiba istriku merangkulku dan ngomong,Mumpung disini mas, aku masih pengin lagi nih. Boleh yaa?! Soalnya kalau besok-besok khan mbayar hotelnya cukup mahal mas.Ah, istrikuu.., kamu ketagihan kontol gede to, memang dasar doyan kali. Begitu suara hatiku. Tetapi di lain pihak aku sungguh senang mendengar permintaannya itu. Terdengar permintaan itu sangat erotik. Libidoku langsung bereaksi. Secara pelan kontolku mulai tegak. Tentunya karena aku akan ikut menikmati juga. Sehingga dengan serta merta,Yaa lah, mumpung masih banyak waktu. Yang mana? Mana album foto tadi? Atau mau panggil lagi si Astro?.
Istriku menyodorkan album yang dipinjamkan panti pijat tadi. Kembali kami buka-buka. Sesudah balik sana balik sini, pilihannya jatuh pada Irfan, anak China. Disitu disebutkan tingginya 175, sama dengan Astro. Irfan yang berkulit kuning itu tampil dengan T-shirt ketat. Rambutnya yang lurus panjang jatuh ke dahinya. Nampak sangat simpatik dalam senyumannya. No. 9. Dan sesudah mantap pertimbangannya, aku bergerak meraih telepon ke panti pijat. Aku minta Irfan bisa diantarkan ke kamar kami. Kemudian kami menunggu.
10 menit kemudian terdengar ketokan halus di pintu. Pasti dia nih. Kubukakan pintu, dan seseorang mengenalkan dirinya. Dialah Irfan. Woo.. Dada bidangnya, bahunya, bokongnya.. Dia benar-benar sangat seksi. Akupun mau kalau disuruh menjilati bokongnya.
Kali ini istriku tidak lagi kaku,Malam Irfan.., yang langsung dijawabnya,Malam tante..Aku kembali lihat istriku. Dengan mataku aku bertanya,OK?. Dia mengangguk.Kemudian basa-basinya menawarkan minuman untuk si Irfan ini.Gampang tante, nanti aku ambil sendiri. Jangan ngrepotin.Rupanya Irfan sudah tahu banget seluk beluk kamar hotel ini.
Kemudian aku bicara kepada Irfan untuk menyampaikan sebelumnya beberapa pesan sebagaimana pesan-pesan yang kusampaikan kepada Astro tadi sore sebelum menemui istriku. Sikap dan jawabannya sama. Rupanya mereka dikondisikan seragam dalam melayani tamu-tamunya. Aku senang dan lega. Dan kepada istriku sekali lagi aku sampaikan bahwa mereka ini semua santun, sehingga mama nggak perlu canggung dan khawatir.
Sebelum pergi aku raih lebih dahulu tas kecilku, yang aku lupa, pasti sejak tadi tape recordernya muter terus karena aku lupa mematikannya. Aku masuk kamar mandi. Kuambil rekaman pertama kemudian aku pasang tape kosong yang baru dan mengganti baterainya kemudian menekan tombol REC-nya. Pura-pura habis kencing, kutaruh kembali tasku di tempat semula tanpa mengundang curiga istriku maupun Irfan.
Mas jangan pergi deh, di kamar sebelah saja. Khan malam ini, nggak ada orang di lobby.Dia benar. Dan melalui connecting door yang menghubungkan dua kamar itu aku masuk ke kamar sebelah.Selamat pijat yaa.., begitu bahasaku sambil tanganku melambai kecil.
Ah, istriku cepat sekali beradaptasi. Mungkin lain waktu dia akan berjalan sendiri ketempat ini. Walau tersenyum sedikit kecut, aku sudah nggak setegang sore tadi. Yaa, ternyata aku benar-benar merasa santai. Aku nggak begitu dikejar-kejar khayalan sebagaimana sore tadi. Yang aku inginkan sekarang adalah bisa mendengarkan rekaman kasetku. Aku akan dengar desahan istriku, atau rintihannya saat pertama kontol gede Astro menembusi kemaluannya. Atau suara-suara mulutnya yang gelagapan dipenuhi kepala kontol si Astro dan Irfan.
Waahh.. si Irfan.. pantatnya seksi banget. Lain waktu aku akan mencoba ketemu sendiri di panti pijatnya. Seingatku aku baru sekali main sama orang China sewaktu mampir Singapore dari Tokyo. Bau bawang. Waktu itu aku makan di Bugis Street sendirian. Seorang pria duduk di seberang meja juga sendirian. Kami beradu pandang. Kami menyedot minuman kami. Kembali beradu pandang. Kami meraih botol coca cola. Ternyata meraihnya berbarengan. Sama-sama membuang sedotannya dan sama-sama menenggak langsung dari botolnya.
Adu pandang berikutnya sudah diiringi senyum masing-masing. Dan aku yang mulai,Hai.Hai juga, ah kamu orang Indonesia?!Yaa, aku orang Semarang. Kamu?.
Itulah pembukaannya. Kemudian dia menawarkan mampir ke kamar hotelnya, Peninsula. Aku disuruh memilih, di kamarku di Sheraton atau tetap kamarnya. Akhirnya kami bawa secangkingan coca cola dan makanan kecil untuk camilan. Malam itu aku membayar S$ 200.00 untuk kamar Sheraton yang nggak pernah aku tiduri. Selama 3 malam hingga pulang aku tidur bersama Norman, begitu namanya. Banyak hal baru yang kudapatkan dari dia.
Tiba-tiba aku dikejutkan suara ketokan pintu yang keras. Ternyata aku telah tertidur lelap. Uhh.. Sudah terang. Jamku menunjukkan angka 06.38 pagi. Aku ingat meninggalkan istriku bersama Irfan sekitar jam 4 tadi pagi. Berarti aku terlelap selama 2.5 jam. Tetapi apakah mungkin istriku terus berasyik masyuk dengan Irfan selama itu??
Aku buka pintu. Ternyata Irfan masih tidur seperti orang pingsan. Tentu saja kalau seperti yang nampak sekarang ini jauh dari kesan pemijat. Lihat saja, badan tegar berkulit kuning itu bertelanjang, mungkin bulat karena bagian pinggulnya dan sedikit ke bawah tertutup selimut sementara dada dan mulai dari tengah pahanya hingga ke jari-jari kakinya terbuka. Ingin rasanya aku menengok apa yang di bawah selimut itu, tetapi aku menahan diri, sungkan pada istriku.Sudah berapa lama dia tidur, tanyaku pelan,Sekitar setengah jam, jawab istriku.Jadi mereka terjaga bersama sejak jam 4 pagi tadi, sejak aku meninggalkannya. Dua setengah jam berasyik masyuk. Bukan main. Aku kagum dengan energi istriku. 47 tahun lho?!Papa turun tadi malam??, aku mengangguk. Nggak kalah pinter khan.Habisnya aku juga nggak bisa tidur. Aku ke karaoke saja sampai jam 6 tadi.Coba papa ketok pintu tadi malam, aku nungguin lho. Demikian dialog pagi kami berlangsung.Kalau begitu kita pesan nasi goreng ya. Kita makan sama-sama. OK?Bagaimana dengan dia? Pesenin saja ya, kalau sudah datang baru dibangunin., istriku ambil inisiatif, angkat telepon pesan nasi goreng ke room service.
Aku duduk di kursi yang tersedia yang kebetulan pas menghadap ke tidurnya si Irfan. Aku pengin banget lebih mengamati tubuh kuning yang telanjang itu. Tapi sekali lagi aku sungkan. Hanya sebentar-sebentar aku tergoda untuk kembali melirik-liriknya. Kuperhatikan, tangan kirinya tertarik ke atas menjadi bantalan kepalanya, sehingga ketiak kirinya yang mengahadap langsung ke depan mataku itu terbuka. Ada beberapa lembar bulu ketiaknya di situ. Tetapi.. Ah.. samar-samar kulihat ada bekas cupang di sana. Aku nggak mau berpikir terlalu jauh. Mataku langsung melirik kembali menjelajahi bagian lainnya. Ternyata begitu pula. Bercak-bercak kebiruan tersebar di leher dan dadanya. Bahkan terus turun ke perutnya dan nampaknya terus turun ke bagian yang tertutup selimut itu. Itu artinya, cupang-cupang itu merata di sekujur tubuhnya.
Bagaimana dengan bagian bawahnya? Pahanya, betisnya? Dari kursiku aku tidak bisa menangkap seluruhnya. Kemudian aku berdiri dengan pura-pura mengambil tasku. Ah, aku jadi ingat dengan tape recorderku. Kubuka sebentar tas itu untuk melihat tapeku. Habis sudah pitanya. Kumatikan. Off. Kemudian aku kembali melirik ke tubuh Irfan. Dari tempatku berdiri ini, aku dekat sekali dengan kaki Irfan. Duhh.. Ternyata cupang itu.. Ooohh, istrikuu.. kamu benar-benar perempuan haus yaa.. Betapa nikmatnya yang didapat Irfan selama dua setengah jam bersama istriku tadi malam. Pantas sekali kalau dia terlelap sekarang ini.
Saat melihat istriku membuat kopi, aku teringat hal yang semalam. Sperma Astro yang meleleh dari memek istriku. Mestinya pergumulan yang kedua dengan Irfan ini jauh lebih seru dong. Bayangkan dua setengah jam dan cupang yang bertebaran pada seluruh permukaan tubuh Irfan ini. Alangkah serunyaa.. Dengan penuh nafsu kuraih tangan istriku, kutarik dia ke kamarku.Ayo ma, aku pengin nih, mumpung dia masih tidur.Ngapain sih pa? Sebentar lagi khan pesanan nasi gorengnya datang.Sebentar sajaa…Akhirnya istriku kembali pasrah sebagaimana tadi malam.Sebentaar saja, sekali lagi aku ulangi dan kemudian seperti tadi malam aku mendorongnya ke ranjangku.Pa, kali ini aku benar-benar capai lho, aku masa bodoh saja.Langsung saja kusibakkan handuk yang membungkus bokongnya dan persis seperti habis ngentot dengan Astro tadi malam, ternyata dia belum juga sempat pakai celana dalamnya. Jadi mungkin memang belum cebok membersihkan sperma di vaginanya. Aku semakin bersemangat.
Kemudian juga seperti tadi malam, aku langsung meneroboskan wajahku di antara pahanya. Kali ini nafsu birahiku nggak memberikan kesempatan untuk melihat-lihat lagi. Memeknya langsung kucium, kujilat dan kusedoti. Benar. Di lubang kemaluannya banyak sperma Irfan yang masih menumpuk. Lidahku bermain. Uuuhh.. Aku menikmati banget nihh.. Sedikit lain rasanya dengan sperma Astro. Kali ini ada asin, manis dan ada pahitnya. Tetapi wwuu.. kental banget.
Wwoo.. papa senang yaa.. sama sperma yang di vaginaku?! Papa senang.. itu Irfan punya pa..?!.Aku sempat heran juga dengan istriku. Rasanya dia tahu jenis kehausanku. Mungkin dia langsung dapat menebak bahwa aku yang suaminya ini juga memiliki ketertarikan pada sesama pria. Aku mengangguk sambil terus menyedot. Istriku rupanya cepat memahami, dan bahkan membantu aku agar ejakulasiku lekas datang. Dia raih kepalaku, dia remas-remas dan elusi rambutku,Oohh.. paa..ennaakk. Teruss.. Paa..ppaa.. bersihkan memek mama dari sperma Irfan pa.. minum sperma Irfan paa.., dia mendesah.
Aku meledak-ledak. Lidahku ngebor. Mengorek semua yang menumpuk dalam vaginanya, menarik ke mulut dan mengecapi sebentar sebelum menelannya. Dan akhirnya tenggorokkanku ikut menikmati aliran sperma Irfan itu. Mendengar desahan semacam itu, sambil terus menyedot sperma Irfan yang tersisa di kemaluan istriku dan aku menggosok-gosokan batang kontolku di betisnya. Dan kali ini kubiarkan spermaku muncrat di kakinya. Begitulah, mulutku berusaha menyedot sperma dari lubang vagina istriku, sementara kontolku sendiri membuang spermaku di betisnya.
Setelah spermaku muncrat, aku naik memeluk istriku yang langsung memelukku pula. Dielusnya kepalaku sebagai tanda cintanya padaku.Puas pa..? Enak ya..?.Aku tahu maksud pertanyaannya. Kemudian aku nyungsep ke ketiaknya. Aku senang istriku tidak dingin dan acuh seperti tadi malam. Mungkin lagi-lagi kasihan padaku. Irfan ternyata sudah bangun. Dengan setia dia menunggu.Pagi oom, tante.., ucapnya. Istriku meneruskan membuat minuman. Nasi goreng itu belum juga datang. Aku hendak mengangkat telepon ketika terdengar ketukan di pintu. Ternyata hantaran nasi goreng itu.
Dan kami makan bersama. Irfan belum mandi. Pada kesempatan itu makin jelas kulihat, cupang bekas sedotan istriku yang terserak di seluruh tubuh Irfan. Yang tidak bisa aku lihat tentunya bagian-bagian yang tersembunyi, pada selangkangannya serta daerah pantat dan analnya. Aku yakin di daerah itu pasti akan jauh lebih seru adanya.Sesekali istriku menyuapi Irfan. Bukan main. Apakah ini yang disebut loncatan peradaban. Atau pencerahan budaya.
Aku tidak cemburu. Justru itu akan memberikan inspirasi kenikmatan pada saat saya memeluk istriku yang kini nampaknya mengarah lebih dingin padaku sejak dia mengalami kenikmatan kontol-kontol gede milik Astro dan Irfan. Aku pikir biarlah, sepanjang aku juga bisa ikut menikmati keduanya, walaupun tidak secara langsung.
Dan yang lebih seru lagi, menjelang Irfan kembali ke tempat kerjanya, mereka berpagutan langsung di depan mataku. Tanpa ragu istriku mendesah sambil tangannya meremasi celana depan Irfan yang semakin menggunung. Sekali lagi, bukan main. Dan pelan-pelan aku ikut meremas punyaku sendiri.
Karena tidak ada lagi kegiatan yang ditunggu, kami check out lebih awal. Saat ini yang terpikir olehku adalah kapan dan di mana aku bisa mendengarkan rekaman-rekaman itu. Aku membayangkan pasti istriku mengeluarkan suara-suara desah, rintihan, suara kuluman atau jeritan kecil sepanjang rekaman itu. Dalam hal mendengarkannya, ini adalah seni tersendiri.
Mendengar berarti menyuburkan khayalan. Dimensi mendengarkan sangatlah fleksibel. Disana ada musik yang mengiringi setiap suara yang didengar, ada berbagai aroma yang merangsang hidung, ada rasa di lidah, ada rasa dipagut atau memagut, ada rasa nikmat mengiringi kepedihan, ada libido yang mendesak celana atau.. Mungkin aku perlu mencari ear phone untuk dapat mendengarkannya dengan lebih santai.
Yang agak susah adalah mencari waktu dan tempat. Rasanya tidak pantas kalau aku harus berjalan-jalan atau pergi ke suatu tempat khusus untuk itu. Pada minggu berikutnya, 10 hari sesudah peristiwa yang direkam itu, kesempatan itu baru datang. Saat istriku pamit mau mengunjungi saudaranya di daerah Lenteng Agung yang sudah lama tidak dijumpainya, aku segera naik ke tempat tidur. Dengan bersender bantal guling, bercelana kolor untuk memudahkan tanganku mengutak-utik kontolku, aku memasang ear phone di telinga dan kutekan tombol play.
Menit-menit pertama yang terdengar adalah suara tas kecilku yang kutaruh di dressing table yang letaknya persis di depan ranjang. Kemudian beberapa detik terdengar suaraku saat mau meninggalkan istriku bersama Astro.. Kemudian suara klek. Aku ingat, itu adalah suara pintu saat aku menutupnya untuk pergi ke bawah, ke coffee shop.Beberapa detik berlalu.., kemudian sepertinya ada sesuatu yang ditaruh ke meja atau kursi??Selamat malam tantee.., Suara itu mirip pula dengan suara Andre Hehanusa.Acchh kamu.., tadi khan udah kamu ucapkan saat kamu memperkenalkan diri.Lain khan tante. Tadi khan ada oomnya, nggak bebas..Memangnya sekarang bebas..?,Iyaa dong, lagian sambil ngeliatin tante yang cantik khan lebih sreg gitu lhoo..!Ah gombal.. Lelaki biar muda selalu saja senang gombal, ya khan Astroo…
Itulah rentetan dialog pembukaan yang terjadi sesaat aku meninggalkan kamar. Rupanya si Astro ini pinter sekali menciptakan suasana. Selanjutnya yang terdengar adalah komunikasi dialog yang akrab. Terasa dari dialog di atas, istriku nampak menimpali omongannya dengan senang. Nampak intonasi suaranya yang segar dan spontan. Aku tahu benar, suaranya itu adalah suara yang jujur, tulus. Aku khan setiap hari mendengarnya.
Ayoo, tante kita mulai.Mulai apa?Lho katanya tante minta dipijat. Si oom lho yang bilang.Ooo yaa.., apa lagi kata oom?,Ya supaya saya sabar dan halus melayani tante. Tante pasti dari Menado ya?!Enak saja mindah-mindah asal-usul orang.Kalau bukan dari mana?.Tak ada jawaban..Astro, bagaimana kamu mulai pijiti aku? Di mana?.Tante ganti pakai sarung dulu, supaya lebih leluasa. Bernafasnya juga lega.Khan aku nggak bawa sarung.., nggak ada bunyi.. ada sura kaki melangkah, kemudian bunyi pintu dibuka.. Bagaimana kalau pakai handuk kamar mandi yang lebar ini?.Bolehh, bagus…
Beberapa waktu kemudian yang terdengar hanyalah langkah-langkah kaki, suara pintu kamar mandi dibuka kemudian di tutup, suara kursi yang ditarik, ada kletak-kletek, mungkin Astro atau istriku menaruh sesuatu di dressing table itu. Kemudian beberapa omongan yang tidak begitu jelas selama mempersiapkan memijat.
Terdengar suara bantal di tepuk-tepuk. Kemudian,Haacchh.. nyamaann.., itu suara istriku yang disertai suara rebahnya tubuh di kasur.Tante tengkurap dulu. Biar aku pijat kakinya.OK.., kamu jadi komandan, aku ngikut bos..Tak terdengar apa-apa.. kecuali ada dentingan kecil, mungkin botol baby oil (saat aku menjemput aku lihat Astro bawa baby oil) dengan piring kecil. Lama.. Blap, sepertinya kain yang ditepiskan.. sepi.. (bagian ini lama banget sepinya, hampir 2 menit)..Kaki tante mulus sekali yaa.. (tentu suara Astro)Aacchh.. sakitt bangett.. Diapain ssihh..'(suara istriku).Maaff tante.. Inii ada urat yang salah nihh..Kamu bisa mijit benar nggak sihh.. (nada istriku tinggi tetapi dalam tekanan manja).Ha ha ha, tantee.. Masa iya nggak bisa sihh..'(Astro)..(sekitar 1 menit sepi)..
Ahh mulus banget betis tante nihh.. (Astro)..gomball..'(istriku)..kemudian aku mulai tegang saat..eehh.. Uuuhh.. gelii aacchh.. sshh.. (itu suara istriku yang sepertinya menggelinjang kegelian, kalau lihat waktunya, mestinya pijatan Astro yang bermula dari kaki betisnya, kini sudah naik. Setidak-tidaknya masuk ke lipatan dengkulnya atau lebih lagi.. ke awal pahanya..)..Astroo aduhh..Asstroo.. (suara istriku makin terdengar erotis)..Enakk tantee.., hheehh.. yaa.. aachh.. enak sekalii.. (Astro, yang langsung disambung suara istriku)..
Menarik juga hal yang terakhir ini.. aku me-rewind.. kudengarkan kembali.. yaa.. dia mulai mengeluarkan desah.. dan rasanya suara Astro juga mulai berubah.., aku re-wind lagi.. bagian ini..sudah terdengar erotis.. aku rewind lagi.. Rewind lagi.. aku yakin.. mereka sudah memasuki tahap pemanasan..
Stop. Agak melelahkan juga, aku stop dulu. Aku pikir perlu juga menulis nomer-nomer, kapan ada moment-moment erotis untuk dicatat. Aku berhenti,.. Aku perlu mengambil buku catatan dan pensil. Waktu masih panjang.. Paling istriku pulangnya sore, karena jam-jam begini macetnya.. Kucatat nomer terakhir.. dan aku ulang kembali suara itu..
Dengan cara ini akhirnya dua rekaman selama total 4 jam selesai sore itu aku dengarkan dan aku catat hal-hal yang penting. Dengan mendengarkan rekaman itu aku jadi tahu persis apa yang istriku lakukan bersama Astro selama 1 jam lebih dan bersama Irfan selama 2,5 jam di hotel PP itu. Dan bagi aku hal ini penting untuk mengetahui lebih jauh mengenai dorongan libido istriku.
Aku baru tahu bahwa kenyataannya istriku adalah seorang perempuan yang menyimpan obsesi seksual yang menyala-nyala. Rasanya aku jadi semakin nggak mungkin memenuhi kepuasannya. Selama ini kalau dia menunjukkan seakan-akan puas, itu semata-mata karena cintanya padaku dan ingin membuatku tidak kecewa. Hal ini terungkap dalam rekaman saat dia bercerita mengenaiku, suaminya.
Aku jadi maklum. Tetapi juga sekaligus kasihan pada istriku yang tidak mudah mendapatkan kepuasannya. Aku tidak menyalahkan siap-siapa, rasanya itu memang wajar dan alamiah untuknya. Dan kupikir aku memang harus membantunya. Perkawinan kami yang telah lebih dari 25 tahun ini nggak akan mungkin demikian saja retak karena perbedaan alamiah yang masing-masing kami miliki. Dan aku akan selalu membantunya. Yang penting kami akan tetap menjaga agar kenyataan itu hanyalah menjadi rahasia kami saja.
Yang akan kulakukan sekarang adalah membagi pengalaman, dengan maksud apabila anda semua menghadapi masalah yang semacam itu tidak perlu berkecil hati. Carilah segi-segi positif dan nikmatnya.., dan aku sudah bisa mendapatkan segi-segi tersebut. Lebih baik aku sampaikan saja catatan menit-menit yang penting dari 2 rekaman itu,
Rekaman pertama, istriku bersama Astro, pada menit ke-4, setelah aku menekan tombol REC pada recorderku,
Astro, bagaimana kalau kamu mulai memijitku? Di mana?..Tante ganti pakai sarung dulu, supaya lebih leluasa. Bernafasnya juga lega.Khan aku nggak bawa sarung..,..(nggak ada suara.. terdengar kaki melangkah, kemudian bunyi pintu dibuka).. Bagaimana kalau pakai handuk kamar mandi yang lebar ini?.Bolehh, bagus…Catatan: disini aku langsung berimajinasi, bagaimana istriku yang walaupun telah cukup umur tapi masih sangat seksi, tampil di depan Astro hanya dengan handuk yang menutupi tubuhnya. Pasti Astro menikmati pemandangan bahunya yang putih mulus itu, sedikit pahanya dan seluruhh betisnya yang sehat dan kencang.
Menit ke-7,
Tante tengkurap dulu. Biar aku pijat kakinya.OK.., kamu jadi komandan, aku ngikut bos.. (tak terdengar apa-apa.. kecuali ada dentingan kecil, mungkin botol baby oil, saat aku menjemput aku lihat Astro bawa baby oil dengan piring kecil. Lama..) Blap.., (sepertinya kain yang ditepiskan.. sepi..bagian ini lama banget sepinya, hampir 2 menit)..Kaki tante mulus sekali yaa..(tentu suara Astro)Aacchh.. sakitt bangett.. Diapain ssihh.. (suara istriku).Maaff tante.. Inii ada urat yang salah nihh..Kamu bisa mijit benar nggak sihh.. (nada istriku tinggi tetapi dalam tekanan manja).Ha ha ha, tantee.. Masa iya nggak bisa sihh.. (Astro)..(sekitar 1 menit sepi)
Ahh mulus banget nihh.. (Astro)..gomball.. (istriku)..,kemudian aku mulai tegang saat;.. eehh.. Uuuhh.. gelii aacchh.. sshh.. (itu suara istriku yang sepertinya menggelinjang kegelian, kalau lihat waktunya, mestinya pijatan Astro yang bermula dari kaki betisnya, kini sudah naik. Setidak-tidaknya masuk ke lipatan dengkulnya atau lebih lagi.. ke awal pahanya..)..Astroo aduhh..Asstroo.. (suara istriku makin terdengar erotis).. Enakk tantee.., hheehh.. yaa.. aachh.. enak sekalii.. (Astro, yang langsung disambung suara istriku) Catatan: sejak awal pasti Astro bukan memijit sehat tetapi pijit erotis, atau mungkin.. ah nggak tahu aku..
Menit ke-14,.. (Suara bisikkan.. Hampir nggak terdengar)..Handuknya di lepas saja yaahh..,..hhee eehh.. terseracchh..Catatan: rasanya Astro sendiri sudah ngaceng, yang satu menyerang halus yang lain pasrah menikmati..
Menit ke-16,..oohh.. Astroo. Yaa.. Enak sekali disituu.. Ooohh.. Yaa, dikit lagii.. Uuhh.. (ada bunyi sepertinya kain yang dilempar kelantai, kemudian sunyi..)..Catatan: aku bayangkan tangan-tangan Astro sudah mengelus pijat di pangkal paha istriku..
Menit ke-20,..clup..clup..clupp (sepertinya suara bibir yang terlepas-lepas saat seseorang menyedot sesuatu)..Oohh Astroo, kamu pinter bangett..aacchh.. aa..aak..kku nggak nahan nihh..Catatan: kedengarannya Astro nggak bisa menahan diri dan langsung menundukkan kepalanya mengecupi bagian peka istriku..
Menit ke-22,Kamu buka juga dong.. aku pengin megang khan.., bolleehh..? (istriku dan Astro. Keduanya berbisik-bisik.. Terdengar suara resluitng ditarik.. Kemudian lagi-lagi terdengar sesuatu dilempar kelantai..)Uuuhh.. gede banget yyaa.. Gede bangett.. panjang bangett.. (rekaman itu mendesis jernih)..Ini belum berdiri yaa.. Koq belum berdiri sihh.. tante nggak menarik yaa..Nggak gitu tante.., sebentar lagi jugaa.. tuh.. tuhh.. wwuu kerasnyaa.. Udah tante.. Ntarr.. Pijitnya di selesaiin dulu..Catatan: jj.. jjelas banget yy.. yyaa..
Menit ke-27,.. pelan-pelan tantee..,..hhuulpp, hhullp.. Ah, ah, ah, aahh, aahh, ah, ah.. Hoohh, hhullpp, clupp, clupp.. ah, ah, ah, aacchh.. (nggak terdengar ada omongan).. Manaa.. Tante pengin pegang lagii.. Uhh mengkilat sekali kepalanya.. Ini apaan ya.. kaya jamur yaa.. Ha hi hi seperti helm Nazi.. Koq ototnya gede-gede banget sihh.. Ngelingker-lingker.. Jadi pengin sun nihh.. boleh sun yaacchh.. Hhhllpp mm.. hlp hlp hlp..,Ooohh.. tantee.. enak bangett..Catatan: terus terang di bagian ini aku stop dulu.. Aku nggak tahan ngebayangin ulah istriku.. Walaupun aku nggak cemburu.. Tetapi perlakuan macam itu.. Tingkah istriku macam itu.. nggak pernah dia lakukan padaku selama ini..Aku keluar ruangan.. Tiba-tiba saja aku kegerahan.. aku duduk di beranda depan cari angin..
Menit ke-28,.. Teruss tantee.. Enak bangett bibir tante di kontol Astroo.. Slurrp..slurrpp.. slurrpp.. slurrpp.. ah, ahh, aahh, ah, slurp..sluurrpp.. bijinya tantee.. Oohh.. Bijinya lagii.. lagii.. teruss.. Haahh, haahh, hhaahh.. sini nihh tantee.. yaahh..Catatan: ahh.. rekamannya bening banget.. aku nggak tahan membayangkan istriku yang saat itu sedang melumat kontol Astro..
Menit ke-35,udah duluu tante nanti aku keluarr.. Jangan buru-buru.. (agak berbisik, kedengarannya istriku diangkat bangun oleh Astro)..ohh Astroo.. tante belum pernah bbeginii.. Tante baru sekali ini gemetarr.. Karena melihat inimu..yang besar sekali.. oohh tantee nggak tahan deh..,.. emangnya punya oom kecil tante..?,hhee hh, paling setengahnyaa.. Ini sihh hebat bangett.. tante jadi merindingg..nih lihat.. bulu tante berdiri.. hulpp.. hulpp.. hulpp mmhh.. Mmhh..mmllpp.. (jelas sekali bunyi saling melumat).. Astroo.. tante bahagiaa bangett.. ketemu kamu.. mmllpp..mmllp..Catatan: selama 7 menit istriku melumati kontolnya.. Astro merasakan mau muncrat.. omongan mengenai keadaanku koq membuat birahiku malah semakin bangkit.. aneh yaa..
Menit ke-36,.. Tantee.. aku suka sekali tante.. Aku suka wanita seumur tante.. Slurp.. hllp.. hllpp.. uuhh tetek tantee masih kencengg yaa.. hhllpp.. Ohh..oh, oh, uh, uh, aazzhh.. Asszztrr..aazzttrooOO..kamu enak bangett..Catatan: sesudah istriku melepas lumatannya pada kontol Astro.. mereka berpagutan menyusul ciuman Astro turun ke dada istriku. Dan istriku mendesah-desah keenakkan.
Menit ke-39,.. Ah, ah, ah ah ah.. ahzz ahzz ahzz.. Astroo..Azzttrr.. enak bangett teruzzhh..Catatan:..hasil rekamannya ini jernih benar..
Menit ke-42,..(41 menit sejak kutinggalkan mereka berdua di kamar itu)..ah ah ah ah, aacchh.. Ampunn akuu.. aku ampuunn.. azzttrr.. Ampuni akuu.. azzttrr.. Ampunn..Catatan: suara istriku melengking tinggi.. Terbayang wajah istriku yang menyeringai menahan nikmat..
Menit ke-44,(terdengar bantingan atau tendangan kaki kaki.. Ada suara benda beradu.. bllk, bllk.. rasanya kaki-kaki yang menendang. Mungkin kaki istriku yang menggelinjang menahan kenimatan).. Ammpuunn AZZTRR..oozzhh hheemm..Catatan: mungkin Astro menjilati perut istriku.. kemudian turun ke kemaluannya.. suara istriku macam itu pasti disebabkan dia dalam nafsu birahi yang sangat luar biasa..
Menit ke-45,..aku nggak tahan Astroo.. Masukinn yaa.. kamu jangan menyiksa tantee.. Aazztroo.. tulungin tantee.. Tante haus bangett..Catatan: terus terang aku nggak tahan mendengar cuplikan ini, perasaanku campur aduk.. kembali aku stop dulu.. Aku ke beranda untuk cari angin..
Menit ke-50,plak plak plak plak (sepertinya istriku menampari tubuh Astro).. Udah udah udah udah.. kamu gila banget sihh.. Udah udah hah hach hach hach..Catatan: pasti sprei, bantal dan selimut di ranjang berantakan oleh gelinjang birahi istriku ini..
Menit ke-51,Hhuuaacchh.. (suara Astro seperti kerbau melenguh).. hhuullmm hhllpp.. Hhllpp.. eecchh eecchh eech.. oohh.. enakk sekalii.. kamuu nakall banget siihh.. Akkuu saayyang kamuu yaahh..hhllpp hllpp.. oohh.. enak bangett sihh.. Mana kontolmu sayangg.. Aku pengin kamu perkosaa yaahh..pakai kontol gedemuu yaa sayangg.. Sssinii.. Sinii.. uuhh.. uh uh uh aahh aahh aahh ach achach yaacchh yach yach.. uhh sempit bangett..AKH.. sakkiitt uh saakkiitt nihh.. uh uh uh Astroo.. gede banget sihh.. nggak muat nihh.. ayyoo..ayoo dorongg..Tantee.. nonok tante sempit bangett uhh enaknyaa.. sempit nihh..uuhh..Kamu ludahin dulu dikitzz.. yyaa.. yy.. yy.. uaahh..yyaahh..Catatan: istriku nampak histeris sekali, benar-benar detik-detik penetrasi yang sangat menggetarkan.. aku cemburu banget ama si Astro.. tapi kontolku ngaceng. Aku membayangkan wajah istriku yang menyeringai menerima tusukan-tusukan awal kontol yang sangat gede milik Astro itu..
Menit ke-54,Yaahh.. Pelan dikitzz.. Pelann.. Ayyoo.. ayoo ayo ayoo Azzttrr.. dorongg goyang.. Tarikk.. ayoo cepetan dikit.. plak plak plak plak (itu pasti tamparan istriku lagi yang marah karena kayaknya Astro sengaja memainkan ujung kontolnya di mulut vagina istriku hingga dia kelabakan setengah mati)..Kamu nyiksa banget ssiihh..jangan gituu dongg.. Aayyoo..AAzztrr.. Aayyoo..Catatan: memang kurang ajar banget si Astro ini. Dia sangat berpengalaman mempermainkan perempuan. Dengarkan saja tadi itu..
Menit ke-58,Hah hah hah hah.. Hech hech hech hech hah hech hah hech hah hech hah..flok flok flok flok slp slp slp slp..uh uh uh uh.. hech hech hech hech..flok flok flok.. Slp slp slp..Catatan: lucu ya, kalau hanya dengar suara saja.. Seperti orkes kodok sama angin di rerumputan.. Bersahut-sahutan..
Menit ke-64,(masih berlanjut sama..).. Ah ah ah ah..uh uh uh uh.. oocchh Astroo aa kk kkuu aakku.. Mauu kk kke lluuarr Assttrroo.. Aakkuu barruu pertaammaa merasakan seperti ini.. Seperti mauu kencingg..uuhh nggak tahan niihh nikmaatt bangettCatatan: nah.. Ini yang ditunggu.. Istriku di ambang orgasme..
Menit ke-66,..heh heh heh hah hah hah.. Dduu duu ddu..hech hech hech hech.. slup slup slup slep slep slep slep slup slup slup slup slep slep slep, heh heh heh heh slup slup slup..Astroo..AArrcchh.. UUcchh..Uuucchh.. Aaacchhzz.. Ttaannttee.. Catatan: mereka sama-sama di puncak birahinya.. genjotan, isapan, cengkeraman, sedotan tercampur aduk.. didesak-desak birahinya yang tak lagi terkendali.. inilah puncak itu..coba saja dengar berulang-ulang..
Menit ke-71,hhaahh..hheehh..Catatan: mungkin saling menarik nafas panjang sesudah pergulatan yang panjang.. sambil sama-sama telentang di ranjang..
Menit ke-75,clep.. hhllpp.. Ccllpp.. Hhoohh.. aku sudah lamaa sekali nggak ngrasain macam ini Astroo.. Ternyata kamu bisa memberikan kenikmatanku lagii.. sudah lama banget aku menunggu macam begini..Khan ada suami tante..Ah dia hanya dulu banget.. Saya ingatnya cuma dua kali.. Dulu baru-baru kawin.. udah itu nggak pernah lagi.. hhoohh.. Itu kamu koq masih bgaceng siihh.. kenapa?.. iyaa tante.. kebiasaan nih, kalau belum diisepin nggak mau nunduk dia.. benar yaa.. tante isepin yaa..sini sayangg .. gedenyaa.. uhh kepalanyaa kaya helm Nazi banget niihh.. hhuullmm hhuullmm hhulm.. slurrpp slurrpp.. slurrpp..Enak tantee teruss tseruuss.. ohh enakk..Catatan: kembali mereka saling mencium.. menceritakan keadaanku.. ahh.. pakai bonus lagi..istriku memberikan bonus dengan mengisep-isep kontol Astro..
Menit ke-80,..yah gitu tante.. bijinya.. nih nih sinii nihh..yyaahh.. tan.. Tan.. tan..ttee.. aku mau kkeluarr.. Teruss tanttee.. keluarr.. Ooocchh.. minumm minumm yaa telenn nihh telenn tantee.. semuaa.. Telenn teruss..Catatan: tentunya istriku cukup gelagapan menerima tumpahan itu..
Menit ke-85,maafin tadi tante.. aku nggak bisa nahanin.. sakit yaa..nggaak.. nggaak pa pa kok.. aku juga menikmati banget koq..Catatan: lelaki sama saja.. siap bikin salah dan siap minta maaf..
Menit ke-86,.. hallo paak.. sudah pak, bapak naik deh, ini Astro mau balik.. yaa..Catatan: itu telpon untukku..
Demikianlah cuplikan rekaman istriku bersama Astro. Rekaman aslinya aku simpan rapat-rapat. Pada labelnya kutulisi Reportase Pasar Induk, soal biaya angkutan, sesuai dengan profesiku selaku konsultan pemasaran dari PT RR, yang banyak berhubungan dengan aspek pasar untuk produknya. Kemudian kuberi no kode: xxPP-01. Tulisan di label itu kuperhitungkan tidak akan menarik keingintahuan orang, dan nomer kodenya ada buntut PP-01, untuk mengingatkanku bahwa itu adalah rekaman ke 1 di hotel PP. Kemudian kusimpan dalam rak pekerjaanku campur dengan rekaman lain yang benar-benar hasil kegiatan profesiku. Beres. Sesekali aku akan mendengarkan ulang. Nikmat mendengarkan detik-detik erotik itu untuk membangkitkan libidoku.
*****
Rekaman kedua, istriku bersama Irfan, pada catatan menit ke menit rekaman ini hanya aku ambil yang jelas-jelas beda dari rekaman yang pertama, agar tidak membosankan, dan yang aku ambil dibawah ini sangat menarik, si Irfan ini memiliki khayalan seks yang beda. Sebagai pekerja panti pijat dia memiliki keberanian untuk menampilkan khayalannya. Dan pintarnya dia bisa mengajak istriku untuk masuk ke dalam khayalnya..
Menit ke-3, setelah aku menekan tombol REC,..ss.. Gimana irfan.. aku dimana pijatnya..?sorry tantee aku nggak bisa mijat nihh..lhoo.. Khan dari panti pijat.. Masa nggak bisa pijat sihh..kalau mijat aku cuma mijat yang masih gadis-gadis saja tante.. kalau tante tante biasanya saya yang dipijat.. gimana.. ya..?Gimana.. janjinya dari panti pijat khan mau pijatin aku..Yaa.. gimana kalau tante pijitin aku dulu.. nih pijit aku nihh.. nihh..Ooouuhh.. Gede bangett uuhh.. panjangnyaa..Tante sun yaa.. uuhh..Sinii.. tante pengin bangett Irfaann.. sinii.. kau yang sinii..Sini Yem.. Paryem.. Sini pijit akuu..lho koq Yem sii hh..kamu itu pelayanku.. Kamu musti pijitin aku..Ah kamu gimana sih.. Koq kasar gitu..Uuhh gedenyaa.. Aku sun yaa.. eei eei eeii.. Tunggu dulu.. kamu mau apa..Kamu gimana sih Irfan.. kamu mau cium ini ya..Yaa pengin bangett..Kamu panggil apa sama aku tadi.. Irfan..Kamu cium ini nggak..Mauu..Kalo begitu panggil dulu tuan Irfan gitu..Ayoo .. tuan Irfan.. Ooohhaahh ada ada saja sihh..Kan kamu aku bayar nanti..Ya mau nggak kalau nggak mau.. aku pijat tante saja terus balik..Mauu tt.. ttuu.. ttuuann Irfann.. Apa.. Tuan Irfan..Sekali lagi..Yaa tuan Irfann.. aku mau.. eii eii eiikamu bilang Yem mau cium kontol tuan Irfan gitu..Au uhh uhh aa..Yy .. yem mau ciumin kontol tuan Irfan.. sini.. jilati dulu yaa.. Biar aku nafsu.. Soalnya kamu udah peyot.. khan aku susah ngacengnya..Jangan begituu tuan Irfan..Ayoo jangan ngomong ajahh..Uuuhh.. aacchh gede bangett..Huuhh.. Llpp.. hhllpp.. hhllp.. uh enak yemm lidahmu enak bangett yemm.. terus yemm..Tuan mau terus yaa..Yaa yemm jilatin sininyaa.. Nihh..nihh ya turun lagii.. Ayyoo yemm..Catatan: ternyata si Irfan ini jenis pengkhayal seks.. Istriku dipandangnya budaknya yang mau jilatin kontolnya.. Huh.. dan istriku demikian cepat mengikuti khayalannya.. dia menyerah.. Rupanya khayalan kenikmatan diperbudak akhirnya hadir pada istriku.. Menarik.. ini pasti membuat banyak pengalaman erotik bagi istriku..
Menit ke-8,oohh tuan Irfann.. Yem puas banget dengan kontol tuan inii.. Baunyaa sedapp tuaann.. aku boleh jilati selangkanganmu ya tuan irfann.. hheehh.. oohh..oohh oohh ohh oohh.. Hhuuhh hhuuhh hhuuhh..Catatan: benar-benar telah memasuki dunia khayal Irfan.. dia sudah menjadi budaknya.. Bahkan namanya adalah Yem itu..
Menit ke-15,kamu yang kerja.. Bukan aku Yemm.. kamu khan budakku.. pelayankuu.. Sini naikk.. kamu masukkan sendiri kontolku ke anunya kamu.. Yemm.. Yaa tuan Irfann.. Yem mauu .. biar Yem yang bekerjaa yaa.. tuan Irfan tiduran saja.. Hhheehh cepatt..
Catatan: rupanya istriku sudah kepingin kontol Irfan menembus memeknya, dia minta Irfan untuk memasukkan kontolnya ke lubang kemaluannya.. tuan Irfan menyuruh budaknya menaiki dia. Yem patuh.. Dia diatas tubuh Irfan, kontol Irfan dia masukkan ke memeknya sendiri..
Dengan posisi istriku yang menunggagi Irfan, mereka saling genjot-genjotan selama 5 menit, kemudian mengubah posisi dengan secara bersama-sama rebah ke samping tanpa melepas kontol dari lubang kemaluannya untuk kemudian meneruskan genjotannya selama 4 menitan hingga istriku meraih orgasmenya.. langsung keluar di memek istriku.. ini banyak sekali.. Rasanya seperti ber-liter-liter.. Ini pertama kalinya memek istriku diisi sperma lelaki lain..Menit-menit berikutnya sesudah persetubuhan yang pertama rekaman menangkap aktifitas mereka, istirahat, mengambil minuman dari lemari es, ngobrol erotis, sesekali berkecupan..
Menit ke-55,.. Yem aku punya anjing di rumah, dia senangnya njilatin aku..ya aku tahu tuann..tau apaan, aku belon ngomong kok..tuan Irfan khan pengin aku jadi anjing khan?? aku mau jadi anjing tuan Irfan.. nanti aku sedotin seluruh tubuh tuan.. Sini ..sini.. Sini.. Sini.. yang sinii.. Aku pengin..benar kamu Yeemm.. Aku jadi horny nihh..benar tuan biar aku jadi anjing tuann..uuhh jadi pengin kencing.. (terdengar seseorang bangkit dari kursi, langkah-langkah kaki, pintu yang dibuka kemudian ditutup, klek,.. sesaat kemudian ada langkah kaki lagi, pintu dibuka lagi..)..tuann Irfann.. Aku sayang tuuaann.. Aku khan anjing tuann.. Aku pengin dikencingan tuann.. Biar aku minum niihh yaa..kamu gila Yemm mana kencing mau diminumm..Tapinya aku pengin banget tuann.. Boleh yaa.. ayyoo tuann..Yemm.. aduhh Yemm.. tt ..tt.. sseerr..glek glek glekk siieerr.. ssiierr.. gluk gluk.. Wwuurhh.. Uuuhh.. Anget tuann.. aku mandi yaa..O, ya.. (terdengar suara gelas di kamar mandi di ambil).. kricik kricik ssiirrccss.. Kriciicc.. ssiirr.. nanti kalau aku haus aku punya birr.. hi hi hi..Kamu edan Yemm.. Kamu mandi dulu.. Ntar sepreinya basah lho..Biarin sedepp koq baunyaa.. ntar suamiku biar ikut menikmati.. Hi hi hi.. (kembali suara pintu ditutup dan langkah-langkah kaki).. Uuhh sedep banget kencing tuan Irfann.. Aku baru pertama lho minum kencingg.. Aku khan anjing tuann.. Sekarang aku akan menjilati kamu yaa..bagaimana kalau aku panggil Melky, itu nama anjingku.. Melkyy.. Jilatin ini nihh.. ayyoo jilatinn.. Ntar diupahinn..Oohh tuaann ssllurpp.. Slpp.. clp ccllpp ssllpp.. tuankuu..ssllpp..Ayyo Melky sini.. inii.. yaa situu.. Kamu sedot-sedot sampai cupangnya keluar yaa anjingkuu..hhuuhh ccllp ccllpp..Catatan: acara istriku jadi Melky, anjing tuan Irfan ini panjang banget.. terkadang mereka berhenti istirahat, terutama istriku.. Kemudian di sambung lagi.. Target Irfan adalah seluruh tubuhnya dicupang oleh sedotan dan jilatan bibir dan lidah istriku.. dia mau pamer pada temannya.. menunjukkan bahwa ada perempuan yang tegila-gila padanya yang menciumi selruh tubuhnya.. disela-sela itu Irfan sempat ngentot lagi istriku.. dengan style anjing pula..
Menit ke-85,.. aahh tuann Melky pengin lagi nihh.. Pengin ngrasain kontol tuan yang gede nembakin memek Melky dari belakang ya tua Irfann..Yyyaa.. aku pengin juga sesudah lihat ni nihh bokong kamu.. Uuh seksi bangett.. palk plak plekk plekk.. aduuhh aku jadi ngaceng beratt..Pelann tuann adu du duuhh.. uuhh eenakk.. uuhh.. Yyyaa teruss tuann tusuukk teruss.. uuhh.. huh huh huh huh hah hah hah ha uh uh uh uh uh..Catatan: Irfan ngentot istriku dengan gaya anjing ini berlangsung terus menerus hingga 10 menit, istriku sudah 3 kali meraih multi orgasme (orgasme yang bersambung-sambung), tetapi Irfan sama sekali belum keluar.. dia bilang baru bisa keluar kalau di kocok..
Menit ke-95,kocok deh tuan Irfan.. Kocok yaa.. ntar aku biar nadahin pakai mulutku.. Kocok ya tuan di mulutku.. Aku pengin minum air mani tuann..Catatan: 3 menit kemudian Irfan baru bisa ngeluarkan spermanya, selama itu istriku terdengar hah hah hah sepertinya anjing yang mengeluarkan lidahnya menunggu muncratnya sperma tuannya..
Kembali mereka istrirahat, minum dan makanan kecil yang tersedia di kamar.. sesudahnya Irfan minta istriku terus mencupang bagian-bagian tubuh lainnya.. ini baru selesai pada menit yang ke 138, diseling dengan beberapa kali istirahat lagi..
Menit ke-142,tuann aku pengin lagi nihh.. tadi enak bangett tuhh.. Iniku masihh gatell nihh.. Bolehh yaa..,aku cape Yemm.. Gimana kalo lu ngentot aja pake jempol kaki gue.. aku mau tidur dulu yaa.. cape Yemm.. Kamu khan harus patuh padaku.. yaa..Bolehh tuann.. akuu akan ciumin ini sambil ngentot jempol ttuann.. oohh.. bolehh yaa..ayyoo.. pokoknya aku akan tidurr.. Terserah kamu Yemm..Catatan: yang terdengar selanjutnya kecupan-kecupan bibir dan desah-desah histeri istriku.. ada suara ple pleple.. kurang jelas.. Mungkin itu jempol dan jari kaki Irfan yang ditelan memek istriku.. istriku kembali meraih orgasmenya..setelah dia nyiumin kontol Irfan yang tertidur serta ngentotin jempol dan jari kakinya..
Menit-menit berikutnya tidak banyak hal-hal untuk diceritakan, pita rekaman sepi.. Rasanya mereka tertidur..
Menit ke-182,klek klek.. tok tok tok.. klek.. pa.. pa.. paa..Catatan: itu suara kunci dan ketokan pada connecting door dan istriku yang membangunkanku di kamar sebelahnya..
Cuplikan rekaman kedua, dimana istriku ngentot sama Irfan selesai. Sebagaimana sebelumnya, rekaman aslinya aku simpan rapat-rapat. Pada labelnya kutulisi Reportase Pasar Induk, soal biaya angkutan 2, sesuai dengan profesiku selaku konsultan pemasaran dari PT RR, yang banyak berhubungan dengan aspek pasar untuk produknya. Kemudian kuberi no kode: xxPP-02. Tulisan di label itu kuperhitungkan tidak akan menarik keingin-tahuan orang, dan nomer kodenya ada buntut PP-02, untuk mengingatkanku bahwa itu adalah rekaman ke 2 di hotel PP. Kemudian kusimpan dalam rak pekerjaanku campur dengan rekaman lain yang benar-benar hasil kegiatan profesiku. Beres. Sesekali aku akan mendengarkan ulang. Nikmat mendengarkan detik-detik erotik itu untuk membangkitkan libidoku.
Peristiwa ke-2
10 hari sudah sejak awal istriku minta dientot lelaki lain. Sore ini dia kembali nampak gelisah.Paa.. Mas.. aku udah pengin lagi nihh.. udah gatel nihh .. ingat nggak papa yang jilatin iniku saat mama masuk kamar sebelah tuhh.., itu khan pejuhnya Irfan…Pintar dia, aku dirangsangnya dengan cara mengingatkanku pada sperma Irfan yang banyak dan kental saya sedotin dari memeknya sesaat sesudah kumpul kebo sam si Irfan.Mau ke PP lagi.. sama Irfan lagii..??, jawabku yang aku yakin dia masih terobsesi dengan Irfan yang menuntun khayal dia menjadi pelayannya dan kemudian menjadi anjingnya..Yaa paa.., kapann..?? Gatel bbanget nihh…
Masih terbawa perasaan erotisku mengingat sperma kental Irfan di lidahku, aku bangkit dari dudukku menuju pesawat telpon. Aku booking 1 kamar saja di hotel PP kemudian aku minta ke panti pijat untuk sekalian booking Irfan. Ternyata Jakarta ini serba ada dan serba mudah. Besoknya baru jam 5 sore kami bisa ke hotel PP. Seharian tadi aku mesti selesaikan tugasku di kantor PT RR, walaupun aku kesulitan berkonsentrasi. Hampir seharian itu aku merindukan kentalnya sperma Irfan untuk bisa kukunyam-kenyam lagi..
Begitu masuk kamar, aku langsung nelpon ke panti pijat agar Irfan kekamar kami. Tidak sampai 10 menit dia datang. Masih ingat padaku dan pada istriku. Dan istriku nampak sangat emosional, diterkamnya Irfan dan dipagutnya, Di depanku istriku sudah tidak canggung untuk berasyik masyuk dengan lelaki lain. Kubiarkan. Toh aku ikut menikmati jud=ga adegan itu. Aku bayangkan seandainya aku yang memaguti si Irfan ini. Sekali lagi kuperhatikan bokong Irfan yang sangat seksi itu.
Ma, Irfan, aku tinggal ke bawah yaa.. Aku mau minum bir di coffee shop.Ya oom.Ya mass.. trims yaa…Istriku sudah laiknya bergaya anak muda Trims. Ha ha.. duniaku.. Aku minum bir, ngobrol, main bilyar. Oyaa, aku lupa nggak bawa rekamanku. Biarlah, ulangan ini..
Baru sekitar 20 menit sejak kutinggalkan istriku bersama Irfan di kamar, HP-ku memanggil.Pa, papa naik saja ke sini …Emangnya udah selesai.. .Belumm tapi.. nih Irfan mau ngomong?.Selintas aku bertanya-tanya nau ngapain..Oomm, omm katanya seneng njilatin memek tante yang penuh pejuh yaa?? Oom ke kamar saja.., nih memek tante udah penuh nihh.. ntar keburu ceceran..?.Darahku tiba-tiba serr.. nggak pernah aku pikirkan sebelumnya.. menyedot langsung pejuh lelaki lain sementara lelaki itu masih ada di situ, ngliatin aku menjilati pejuhnya. Aku ngga sempat menjawab, Kutaruh stik bilyarku, aku teken pada bon kamar dan bergegas aku menuju ke kamar.
Saat istriku membukakan pintu, pertama-tama yang kulihat adalah Irfan yang duduk di tepian ranjang. Istriku merangkulku, mencium pipiku.Papa mau khan?.Yaa oom, aku pengin ngliatin biar kontolku ngaceng banget, Oom jilatin memek tante, aku ngliatin sambil ngocok langsung di depan mulut tante. Tante pengin minum sperma Irfan sama-sama oon. Ini ide bagus khan oom!?.
Aku nggak menjawab, tetapi aku mulai melepas kancing-kancing bajuku, kemudian celanaku. Sementara istriku yang telanjang menuju ranjang dan merebahkan dirinya. Si Irfan berdiri di tepi ranjang itu dengan kontol yang demikian gede dan panjangnya ngaceng persis di depan mulut istriku. Istriku menganga. Irfan mulai ngocok. Dan aku.. Tak menunda-nunda lagi, aku rebah menindih kaki-kaki istriku dengan kakiku sendiri tetap terjuntai ke lantai.
Tak lama istriku mengubah posisi. Kaki-kakinya dilipat hingga menyentuh tubuhnya, betisnya diangkat ke atas, hingga persis di depanku kini terpampang kemaluan istriku yang nampak basah kuyup dengan sperma Irfan yang bleberan keluar dari bibir vaginanya. UUuuhh.. sangat merangsang. Aku nggak bisa menunda untuk langsung membenamkan bibir dan lidahku ke memek istriku tadi. Lidahku langsung menjilati dan ngebor. Disulsul bibirku yang langsung menyedoti hasil jilatan lidahku, sperma Irfan itu masuk mulutku, ke-kenyam-kenyam sebelum mengalir dan membasahi tenggorokanku.
Bukan main, Aku kembali menikmati kentalnya sperma Irfan. Lendir-lendir itu uuhh.. Nikmatnya bukan alang kepalang. Dia sana, aku lihat Irfan memandangi aku yang asyik menjilati memek istrinya yang dia penuhi dengan spermanya sambil ngocok-ocok kontolnya di depan mulut istriku yang siap menganga sambil mendesah-desah, merindukan saat saat sperma Irfan muncrat ke mulutnya.
Mungkin sekitar 5 menit, akhirnya harapan istriku terpenuhi. Sperma Irfan tumpah ruah di mulut istriku. Dan tak terhindar lagi juga muncrat-muncrat di pipinya, dagunya, lehernya dan juga dadanya. Pada buah dadanya yang membukit itu nampah lelehan kental dari ujung pentil hingga ke tulang iganya. Di bawah sini aku menguras seluruh isi sperma dari vagina istriku. Uhh baunyaa.. Seperti mata air pedesaan dan sperma Irfan itu gurih banget.
Dan tentu saja begitu selesai mengeringkan isi memek istriku, aku langsung naik menindihi tubuh istriku. Kakinya kembali diturunkan ke kasur sehingga aku leluasa menyedoti, mengisap dan menjilati sperma di tubuhnya, di lehernya, pipinya dan dagunya. Dan terakhir aku cium bibir istriku serta kulumatnya. Istriku masih menyisakan sperma Irfan di mulutnya. Mungkin sengaja untuk aku. Dan tak lama sperma itu telah pindah ke mulutku yang langsung kutelan bersama ludah istriku.
Selesai itu semua, kami sama-sama bangkit. Aku tepuk-tepuk pipi Irfan.Aku terkesan banget Fan.. Kamu kreatif banget sihh…Kemudian sama-sama istirahat. Ketika saat makan malam tiba, istriku pesan makanan lengkap dari room service. Malam itu kami serasa pesta, beragam makanan, minuman dan buah tersaji dalam kamar, dan dengan tetap telanjang kami menyantap sama-sama.
Irfan setuju malam itu nginap bertiga di kamar. Ini ide istriku yang pasti dengan maksud erotis. Dan kami semua menyambut dengan senang. Aku sendiri berpikir, kemungkinan menjilati bokong Irfan yang seksi itu. Siapa tahu?!Selesai makan aku pesan bir 2 botol. Irfan senang juga minum bir. Kemudian kami ngobrol macam-macam. Sampai soal perang Iraq yang dilancarkan Amerika.
Suasana jeda itu nggak bertahan lama, istriku kembali menunjukkan kegatalannya. Dengan duduk di lantai kamar hotel ini, dia raihnya kontol Irfan yang masih loyo itu, dikulum-kulumnya.Uh uh uh.. lihat pa.. Dia nggak sunat paa.. lihat nihh,sejak awal dalam hal sikap birahi aku berada di sisi istriku dimana Irfan menjadi obyek bersama kami. Saat istriku menunjukkan kulup besar yang membungkus kepala kontol Irfan. Sementara aku sungguh takjub, kontol yang masih loyo itu sudah menunjukkan ukurannya yang luar biasa. Dalam keadaan tidur saja panjangnya nggak kurang dari 12 cm.
Istriku terus mempermainkan kulup Irfan. Sebentar di tariknya hingga merekah menampilkan jamurnya yang tersobek oleh celah lubang kencingnya. Dia jilat-jilat lubang kencing itu. Dan tanpa sadar jakunku naik turun menelan ludah. Irfan sendiri bersikap masa bodoh, dia asyik menuang birnya ke gelas dan meminumnya. Istriku tidak berhenti. Dia cium dan jilati betis Irfan, lututnya, pahanya. Dengan setengah bangun di juga gigiti dada gempal putih si Irfan ini, kemudian puting-putingnya. Sementara itu jakunku berkali-kali naik turun menelan air liurku sendiri.
Pelan-pelan kontol Irfan bangun juga.Ayyoo Fan kamu layani tuh tante.Aku mendorong Irfan (terselip minatku untuk ikutan nimbrung nanti). Irfan berdiri bergerak ke ranjang, merebahkan tubuhnya, telentang di sana. Istriku menyusul langsung menggeluti kontolnya. Istriku berada diantar paha Irfan. Mukanya dibenam-benamkan ke selangkangan Irfan yang putih bersih itu. Uhh.. Aku lihat bagaimana istriku yang penuh kegilaan ini menyedoti segala macam yang berada di kawasan selangkangan Irfan.
Bermenit-menit berlangsung. Aku sendiri akhirnya sangat tergerak untuk mendekat, menyaksikan bagaimana ekspressi wajah istriku pada saat kegilaannya datang itu. Matanya setengah merem, hitam matanya ke atas hingga putihnya nampak lebih banyak. Lidahnya tak henti-hentinya menjilat, menisiri batang tegar, kokoh, gede, panjang dan megkilat-kilat itu. Bungkus kontolnya tidak lagi nampak. Kontol yang sangat nagceng itu meninggalkan bungkus kulupnya tepat di belakang bonggol jamur merekahnya.
Aku dengar bagaimana Irfan mendesah-desah. Dia merintih dan meracau.Enak oomm, enak tantee.. Ooomm.. tantee.. aku entot istrimu ya oomm, aku entotin istrimuu ya oomm..,Rupanya kehadiranku sebagai suami istriku ini sangat membantu mendongkrak nafsu birahinya. Aku jadi ingat yang dia adalah pengkhayal. Kali ini kahayalan ngentot istri orang didepan suaminya sendiri terlaksana. Dia menngelinjang semabari menaik-naikkan pantatnya, mendorong kontolnya agar istriku mengisep-isepnya lebih dalam lagi. Dan itu disambut istriku dengan penuh nafsu pula.
Aku entotin binimu yaa.. aku entotin dia yaa.. Kamu lihat yaa.. binimu akan keenakan nihh.. ,racau Irfan ini benar-benar merangsangku. Ingin rasanya aku terjun tapi, aku.. ah nggak lucu ahh..Lihat nihh oomm.. Kontolku oomm.. entar kalau keluar pejuhku omm jilat-jilat yaa..oomm,ternyata Irfan sendiri meracau dengan mata setengah tertutup untuk lebih menikmati landaan birahinya.
Sesudah ucapannya yang terakhir itu dia bangkit. Dia seret istriku ke atas kasur. Dia telentangkan dan dia kangkangkan pahanya lebar-lebar. Dia akan mulai melakukan penetrasi. Kontolnya yang telah ngaceng maksimal itu dipegang dan diarahkannya ke memek istriku. Tentu istriku menyambut dengan sngat gembira. Dia raih pula kontol Irfan, kemudian dituntunnya menuju luang kemaluannya. Dan tak lama, bless.
Uuhh uhh.. bukan main.. Aku terbengong-bengong.. Kontol segede pisang tanduk itu amblas ditelan memek istriku. Aku lihat secara langsung bagaimana klitoris istriku membelah membuka kesempatan bonggol jamur si Irfan mendesak lubang vagina hingga melesak dan sekaligus membuat bibir klitoris itu ikut terbawa melesak. Hal demikian hanya terjadi dikarenakan kontol si Irfan itu kelewat gede.
Dan lihat, demikan pula saat ditarik, batangan kontol itu juga membawa kembali bibir klitoris itu. Demikian akan terjadi berulang-ulang, puluhan kali, bahkan mungkin ratusan kali. Dan apa yang terjadi? Setiap sodokkan dan tarikan yang sesesak itu dengan sendirinya akan menggerusi dinding vagina yang dipenuhi saraf-saraf peka birahi istriku. Dan itulah yang menyebabkan istriku bisa berteriak-teriak histeris ditimpa kenikmatan yang tak terhingga. Pada saat itu malu, sungkan, takut atau khawatir sudah tak ada lagi. Pada saat macam itu hanya satu tujuannya. Orgasme.
Tuh, dengar, istriku langsung berteriak mengaduh. Bokongnya langsung menggoyang-goyang menahan kegatalan yanga amat sangat. Sementara itu si Irfan tidak menunggu lagi. Dia genjotnya kemaluan istriku dengan kontol gedenya itu. Dia tusukkan hingga ke dasarnya. Mentok habiss!!
Aku saksikan bagaimana istriku menerima entotan itu. Goyang pantatnya yang melampiaskan gatal birahinya, mengimbangi tusukkan-tusukan bertubi tanpa jeda dari kontol Irfan. Pada kesempatan itu aku yang menyaksikan istriku dientot orang ini ikut sibuk dan blingsatan nggak keruan. Kesana, kemari kesana, kemari mencari sudut pandang yang paling erotis.
Dan pada saat itulah aku lihat pantat telanjang si Irfan. Dengan posisinya yang di atas itu, aku saksikan pantat yang putih bersih itu mempertontonkan lubang duburnya. Uhh.. Warnanya kemerahan, rapet.. Pinggirannya nampak kerutan yang mengarah ke pusat lubang. Saking menariknya lubang dubbur itu, nggak tahu, aku sangat pengin menciuminya, menjilatinya..
Dan dengan lenguh serta desah yang nggak bisa aku kendalikan, aku nekad mendekat ke bokong Irfan, dan kubenamkan wajahku ke pantatnya, lidahku langsung menjilati lubang itu. Aroma pantat Irfan yang langsung menyergapku memacu nafsuku makin tinggi. Aku ikut menggila. Dan ketika aku rasakan ada yang merengkuh kepalaku agar terbenam lebih dalam lagi ke analnya, aku gembira banget, karena Irfan sendiri langsung menikmati perbuatanku. Aku semakin menggebu.
Berbagi racauan berebut dalam kamar sempit hotel itu. Dari mulut istriku, dari Irfan dan dari aku. Mungkin kalau aku bawa rekaman itu akan terdengar bagaimana suara orang sedang dilanda birahi yang secara histeris saling berebut tumpang tindih. Aku dengar istriku berteriak keras sekali, menandai datangnya orgasmenya. Dan pada akhirnya aku juga dengar Irfan berteriak pula saat spermanya ber-liter-liter tumpah di lubang vagina istriku. Aku sendiri menunggu kesempatan.
Saat sperma Irfan tumpah itu, aku sepertinya lega.. Aku langsung menyusup kebawah selangkangan Irfan dan di selangkangan istriku. Aku siap untuk menjilati cairan kental yang kedua sore/malam ini. Dan begitu Irfan roboh kesamping tubuh istriku, bibir dan lidahku langsung menyambut vagina istriku. Kembali lidahku menari-nari ngebor. Cairan kental itu aku korek dengan lidahku kemudian kusedot. Di dalam mulutku kukenyam-kenyam sesaat untuk kemudian mengalir ketenggorokanku, kutelan. Hal itu kulakukan hingga kandungan sperma Irfan benar-benar nggak ada lagi yang tersisa.
Menjelang habisnya sperma di memek istriku aku melirik pada kontol Irfan yang terkulai di samping istriku. Kulihat disitu kontolnya masih penuh dilumuri spermanya. Aku nggak lagi menahan diri. Kusamperi dan kuraih kontol Irfan. Dan kujilatinya hingga semua sperma yang nempel musnah aku sedot dan telan masuk perutku. Dan sekali lagi, tangan Irfan merengkuh kepalaku. Mengelusi rambutku. Dia sangat senang dengan perlakuanku pada kontonya itu. Tentu itu merupakan tambahan kenikmatan yang diberikan Irfan padaku.
Istriku memperhatikan pada seluruh apa yang saya lakukan itu.Paa.. papa puas juga khan..? Papa senang yaa.. sperma Irfan enakk yaa paa..??.Bagiku kata-katanya itu sudang sangat cukup. Dia menerima kelainanku. Atau setidak-tidaknya, kelainanku ini akan menunjang kelainan dia pula. Wwwoo..
Peristiwa semacam kami ulangi lagi tengah malam. Istriku yang terbangun pada jam 3 dini hari, dia mulai membongkar selimut yang menutupi kontol Irfan. Dia mengemotinya hingga Irfan terbangun. Sesudah ngaceng banget Irfan kembali menindih istriku, dia mulai ngentoti istriku. Pada saat itu istriku menepuk-nepuk kakiku. Saat aku terbangun Irfan langsung.Ayyoo oom.. ciumin lagi pantat Irfan.. biar nafsu nihh..,ajaknya yang membuat kontolku langsung ngaceng. Dengan mengucek-ucek mata aku bangun, diam sesaat untuk menyesuaikan diri.
Tangan Irfan bergerak nggak sabaran meraih-raih kepalaku. Ditarik-tariknya kepalaku kearah bokongnya. Aku jadi nafsu banget. Aku lakukan lagi persis seperti yang aku lakukan tadi sore. Mungkin bagi kami bertiga adegan sore tadi masih memiliki nilai sensasi yang tinggi. Terbukti pengulangan ini kami lakukan dengan penuh semangat dan birahi sebagaimana sore tadi pula. Pagi itu kami nggak tidur lagi.
Pada kesempatan berikutnya istriku masih sempat mendapat siraman kencing Irfan. Dan aku berinisiatif sesuai dengan dorongan birahiku, mengeringkan tubuh istriku dari air kencing Irfan dengan lidahku. Baunya yang pesing sangat mendongkrak imajinasi seksualku. Pada kesempatan itu, tanpa kusentuh, semata-mata karena tertindih ke kasur, aku mengalami ejakulasi. Spermaku muncrat. Irfan tersenyum melihat ulahku. Menghabiskan waktu sambil menunggu hari terang, kami ngobrol, pesan sarapan dan menonton TV. Beberapa jam ke depan Amerika akan menyerang Iraq.
Peristiwa ke-3
Ketika mengantar belanja ke Carrefour, tiba-tiba istriku berbisik,Paa.. aku pengin lelaki yang tuaan macam papa gituu…Aku langsung ngerti maunya..,Yang macam mana..?, aku menunjuk ke banyak orang yang lalu lalang..,Ah pokoknya yang tuaan.. terserah papa.. Khan biasanya kalau tuaan lebih sabar.. Pengalaman.. Bisa cerita macam-macam..,hoo kemajuan juga rupanya selera istriku. Yaa, inilah yang disebut inovasi, Seks memang menuntut adanya inovasi. Bahkan kalau bisa inovasi terjadi terus menerus.
Aku akan cari jalan. Aku coba tengok di antara teman-temanku sendiri. Jangan ah, nanti rahasia keluarga tersebar. Kalau begitu hanya ada satu peluang. Dari panti pijat itu. Yaa, tapi ada sedikit spekulasinya juga. Masalahnya aku nggak tahu kapan orang macam itu ada dipanti pijat. Aku mesti survey dulu nih. Dan kulakukan survey itu 2 kali. Aku tanyakan kapan saat-saat ramai. Dan aku tahu, bahwa biasanya hari Kamis, Jumat dan Saptu setelah jam kerja para pelanggan itu berdatangan. Pada hari dan jam-jam itulah aku harus hunting untuk menggaet salah satu dari mereka yang kira-kira sesuai dengan kemauan istriku.
Sesudah berunding, istriku sepakat bahwa sebaiknya aku mendapatkan kepastian dulu sebelum pergi menginap ke hotel PP. Untuk itu pada hari-hari dan jam yang tersebut di atas tadi, aku siap untuk secara intensip hunting untuk bisa ketemu dengan orangnya yang tepat. Sudah 2 hari berturut-turut aku ke panti pijat di hotel PP itu tetapi belum memuahkan hasil. Ini adalah hari ke 3. Dari taksi aku turun di depan hotel langsung menuju basement. Seperti biasa nampak ber-macam-macam orang datang ke situ. Ada tua, muda, coklat, kuning, hitam, pendek maupun jangkung. Tinggal pilih sesuai selera. Mereka ini semua orang-orang yang sedang haus dan loyo. Mereka memerlukan penyegar. Memerlukan stroom untuk menggairahkan hidupnya. Mereka inilah peluangku sore ini. Sepintas aku optimis, yang kucari akan kudapatkan. Tunggu saja. ma.
Aku tengak-tengok. Ah, beli minuman dulu. Aku minta bir kaleng dari bar yang tersedia. Kemudian cari tempat kosong untuk duduk. Dari tempatku ini aku bisa melihat seluruh ruangan. Jelas orang datang dan pergi. Ada yang baru datang, ada yang menghilang ke balik dinding-dinding erotis panti pijat itu. Asap rokok ini, ah. Dari arah pintu masuk aku lihat seseorang. Kira-kira seusiaku. Rasanya setinggi aku juga. Berkulit gelap. Badannya lebih berotot tegap. Pantesnya tentara. Potongan rambutnya biasa. Pakai T-shirt biru.
Dia juga tengak tengok, juga mencari minuman. Dan beberapa saat kemudian dia duduk di seberang meja di depanku. Aku seneng melihat sosoknya. Kami tidak saling tegor. Suasananya terlampau gaduh. Aku tetap melakukan observasi. Di bar aku lihat seseorang berdiri bengong. Sepertinya menunggu seseorang. Melihat sosoknya dia bisa dijadikan targetku juga. Sementara aku catat dalam ingatan. Kemudian ada lagi. Di dekat tangga masuk, tampangnya kaya Ambon, tuh. Kulitnya gelap juga. Penuh wibawa. Aku bayangkan seandainya istriku dientotnya. Huuhh.. Aku catat dalam ingatan. Ada lagi. Itu China. Rambutnya lurus, pantesnya pedagang di Glodok.
Aku berdiri. Mencoba mendekat ke salah satu dari mereka. Pertama yang berdiri di bar. Aku mendekat ke bar. Ndengarin dan ngliat apa yang dia kerjakan. Aku berusaha mencari perhatiannya. Dia melihat aku selayang pandang. Kayaknya acuh saja. Kutinggalkan.
Di depan si Ambon, kembali aku mencari perhatian.Ramai banget, pak, aku mengeluarkan keluhan.Yaa beginilah.., jawabnya tak acuh juga.Kutinggalkan. Ah.. susah juga. Muter lagii.. Tengak-tengok lagi.. benar susah nih..
Aku pikir perlu biar keluar dulu dah, cari udara segar, mungkin tunggu beberapa saat lagi. Khan orang datang pergi. Eee, diluar, ternya si tampang Ambon itu keluar juga. Dia yang menyapa aku,Gimana mas, udah dapat?,.. aku mesti menjawab apa?Koq ngomongnya kaya orang Jawa. OK! Aku rasa aku mesti lebih agressip. Aku harus aktip mencari, aktip untuk mendapatkannya. Nggak ada yang perlu dikhawatirkan. Toh, Jakarta ini terlalu luas dengan manusia terlalu banyak. Ngomong saja apa maumu. Kalau ditolak ya udah. Kalau diterima, yaa.. toh itu sudah kamu pilih sebelumnya. Dalam hitungan detik aku berdialog dengan diriku. Akhirnya..
Bapak gimana.., dapat?.Ah.. Penuh.. saya malahan bingung…Maunya yang bagaimana sih pak?.Dia nggak jawab. Dia ngliatin aku, sepertinya menyelidik. Diam..Kalau ada yang udah pengalaman. Saya itu punya obsesi, perempuan umur-umur 40 s/d 45, istri orang, bukan janda lho. Khan susah tuh.Selingkuh dong,Yaa ituu.. Soalnya selingkuh itu nikmatnya nggak keruan. Coba bayangkan, saat kita telanjang bulat nindihin seorang perempuan yang telanjang bulat pula yang dia ada suaminya.
Aku bengong juga mendengarnya. Sedari tadi aku tertarik dengan stylenya, angkuh dan dengar ngomongnya.. dia menjadi penguasa, yang bisa mengambil istri orang, selingkuh saenaknya. Sifat macam itu sangat erotis lho di telingaku. Bahkan kini aku melihat segala tingkahnya nampak begitu sensual. Kulitnya yang hitam, mulutnya agak monyong dengan bibir yang tebal. Tapi koq serasi gituu.. Aku bayangkan lelaki macam ini ngnetoti istriku. Dan aku bayangkan bagaimana mulut istriku menyedoti mulutnya yang berbibir tebal itu. Dan bokongnya.., sepertinya bokong bebek, gede dengan kebelakang sedikit. Uuuhh okong yang sangat seksi. Jadinya koq seperti bakul ketemu tutupnya. Saya serta merta nyahut omongannya.
Wwwoo, saya jadi heran pak.., sepertinya sudah diatur saja.. .Koq macam diatur.., apa maksud mas?.Begini pak, terus terang yaa.. Obsesi bapak itu bisa terpenuhi.. dan gratis lagi.Ah, yang benar mas, dimana?. Tadi bapak bilang yang punya suami khan?,Yaa.. tapi masa ada sih yang mau begituu..??.Ini orang telah beberapa kali menggunakan jasa panti pijat sini. Dia panggil beberapa anak muda dari panti pijat untuk melayani dia. Sekarang dia pengin pria yang dewasa, kaya bapak begini.Ah, yang benarr.. Lantas bapak siapa?,Begini pak, supaya bapak yakin bagaimana kalau kita temui itu dulu, petugas dan anak yang biasa dipanggil ibu itu, setuju? Nanti bapak omong-omong saja sendiri dengan mereka.
Dia diam berpikir sejenak. Aku memang nggak mau menjawab pertanyaannya yang terakhir mengenai siapa saya. Jawaban apapun yang aku berikan akan membawa kemungkinan ragu-ragu padanya. Pada waktunya toh dia akan tahu.
Boleehh.. Ayoo…Kemudian kami bersama-sama menemui petugas panti pijat itu. Aku panggil petugas yang biasa nglayani aku,Mas, kita sering ketemu khan, kamu tahu saya khan.Ya tahu, bapak khan sering kemari. Tempo hari pesan si Astro ya, kemudian si Irfan 2 kali. Saya ingat,Yaa, yaa.. bisa nggak aku mau ketemu Irfan sebentar,Bisaa pak, ntar aku panggili. Irfan.. Ada tamunya..!!.
Tak lama kemudian dari pintu dalam keluar Irfan.Fan, sini…Hai oom, pa kabar.. Sendiri?,Iya lah.. nih oom.. siapa pak..??,Widyo.., benar dia Jawa,Oom Widyo pengin ngomong-ngomong sedikit, kamu bantu yaa…Silahkan pak, biar bebas, bapak bicara saja sendiri.. ntar saya tunggu di depan.. eeh atau di lobby saja ya pak.
Sesuai dengan keyakinanku, sekitar 10 menit kemudian Pak Widyo masuk lobby dengan wajah cerah.Maaf mas, saya khan harus hati-hati. Ntar kaya di Jakarta ini khan banyak yang tidak bisa diduga,Nggak apa apa, saya maklum banget Pak koq. Jadi bagaimana?.Yaa.. cerita si Irfan terus terang membuat saya penasaran.. Jadi dari pada nggak bisa tidur yaa di coba saja khan?? Tapi apa kira-kiranya perempuan bersuami itu mau sih sama aku begini..?!. Haa.. percaya dirinya terganggu tuh..
Wah.. saya ikut senang. Percaya saya kalau soal mau tidaknya dia pasti suka sama bapak. Nih perempuan aneh, justru dia nggak begitu tertarik pada yang ganteng atau bagus atau tampan. Yang penting ininya paakk.Apaan tuh?,Perempuan bersuami ini senengnya yang ininya gede gitu pak!.Hah, kalau itu mas, jangan khawatir. Jangan khawatir. Mau lihat??, katanya sambil ketawa.Ah nggak pak, Cuma hal ini khan harus saya sampaikan ke bapak.Ya, tolong sampaikan tuh perempuan, 19 cm dengan 4.5 cm, dia pasti tahu kombinasi angka itu.Baik pak, tapi bapak sabar khan menunggunya, yaa kira-kira 1.5 jam lah. Sekarang jam 5. Kita minum-minum dulu atau main bilyar, biar saya telpon dia untuk meluncur kemari. Bapak mau? Setuju?,Okeeyy.. Kita main bilyar duluu.. Ayoo…
Ah, aku senang Pak Widyo benar-benar rileks orangnya. Cocok ini dengan karakter istriku. Kemudian aku telpon istriku.Makan malam di hotel saja. Tolong kalau mau nyampai telpon ya, biar aku minta disiapin meja untuk kita.Yaa, dia dandan kira-kira 30 menit (maklum perempuan), dan dengan taksi dari rumah perlu maksimum 60 menit lah.Setelah yakin akan kedatangan istriku, Pak Widyo ke front office untuk minta disediakan kamar VIP yang luas di lantai 3. Kubiarkan, nggak enak kalau aku yang ngatur. Istriku pasti maklum juga. Bagaimanapun Pak Widyo telah menunjukkan goodwillnya. Tentu aku sangat menghargainya. Dan lebih dari itu aku juga menyimpan rasa aman. Aku nggak perlu khawatir istriku bersama dia.
Selesai permainan bilyar 3 game, Pak Widyo ngasih masalah pada aku,O ya, Mas apanya perempuan itu..? Siapa nama mas?, inilah pertanyaannya yang sedari tadi aku hindari. Dan aku sangat kesulitan menjawabnya. Mau terus terang khawatir mempengaruhi keputusannya yang telah di ambil. Kalau tidak terus terang, nanti kalau akhirnya tahu ..? Disini aku merasa masih memperhitungkan eksistensiku sebagai orang yang masih memerlukan penghargaan, penghormatan atau setidak-tidaknya simpati. Aku tidak ingin orang melihatku lantas mengelus dada sambil bergumam, Kasihaann…
Saya ini pengagum keindahan pak.. photographer.., saya suka memotret perempuan ini.. karena saya dibolehkan memotret dia, dan kebetulan saya tahu masalah dia.. ya apa salahnya kalau saya membantu, gituu. Nama saya Wibowo.Tiba-tiba, dengan aku sertai sedikit senyuman dan nada kelakar, meluncur begitu saja jawaban penuh improvisasiku. Pak Widyo memandangiku,Dan sesekali Mas Bowo menikmati kecantikannya sesudah memotretnya.. begitu..?. Ha ha ha.. kami sama-sama terbahak.Dasar orang laki..!!, ha ha ha.. kembali sama-sama terbahak. Ah.. lega aku akhirnya terjawab juga masalah krusialku. Dan aku nggak khawatir, kalau toh pada akhirnya nanti dia tahu persis yang sebenarnya siapa aku, pasti itu sudah lepas dariku, sudah tidak akan lagi mempengaruhi keputusannya. Kalau dia sudah dalam rengkuhan istriku, kemudian merasakan kenikmatan pagutannya, masalah tadi dengan sendirinya sirna.
HP-ku berdering.Pak dia mau datang sebentar lagi. Yok kita tunggu direstoran saja. Dia pengin makan malam dulu. Kemudian kami bergegas ke restoran hotel PP itu, mencari meja yang nyaman, menunggu istriku. Pak Widyo tertegun saat kutunjukkan perempuan bersuami itu. Istriku yang dengan segenap kecantikannya, muncul di pintu memasuki restoran. Walaupun usianya sudah memasuki 47 tahun, dan tampil dengan celana jean serta blus sutra kembang-kembang, istriku yang kulitnya putih bersih itu memancarkan kecantikannya sebagai perempuan yang anggun dan penuh pesona.
Aku bergegas menjemputnya, kuantarkan ke tempat duduk kami. Pak Widyo nampak kehilangan kepercayaan dirinya, dia berdiri, matanya memandangi dengan penuh.. mengulurkan tangan memperkenalkan dirinya,Ww.. widyo, disambut tangan istrikuWinar,.. Winar Wibowo..BLLazzZZzz.., nampak wajah itu.. wajah Pak Widyo..seperti kena petir bertalu-talu. Dia terhenyak.. Dengan sedikit tunduk dia menengok ke aku, memandangiku,Ooo sampeyan itu to suaminya.., kira-kira begitu penyebab bengongnya.Kemudian kembali memandang istriku.. Menengok aku lagi.. Aku sendiri juga kaget akan ucapan istriku. Pasti hal ini diluar pikiran dia. Mungkin aku yang salah nggak memberi tahu sebelumnya..Gimana kabarnya Mas Wid..?, Senang sekali kita ketemu mas…
Istriku yang cerdas cepat membaca keadaan, dan spontanitasnya keluar. Dan suaranya yang tenang dan lembut yang keluar dari bibir manis itu langsung mengembalikan kesadaran utuh nya Pak Widyo. Sepertinya disiram mata air dingin dari Cibulan. Dan seperti team kesebelasan terbaik di dunia AC Milan, seakan aku menerima bola.. dari istriku yang dengan cepat kutendang balik kepadanya untuk membuahkan goal indah, aku berdiri dengan raut muka seakan nggak ada hal penting yang terjadi,Mas Wid, Winar, aku mesti jalan, masih ada yang harus saya kerjakan nih. Kamu teruskan makannya. Temenin Mas Wid. Nanti aku jemput, aku berkata singkat, jelas dan tegas.OK mas, jangan khawatir.. Sama Mas Wid inih.., istriku melambaikan tangannya.Biarlah alam mengatur peredaran jagadnya. Pak Widyo biar menemukan jati dirinya yang utuh.. merasa yakinkah dia bisa mengimbangi pancaran pesona dan keanggunan istriku.
Semua sudah kulakukan, tapi ada satu hal yang aku nggak bisa aku lakukan pada kesempatan ini adalah, menempatkan tape recorderku. Aku bingung bagaimana caranya. Kalau aku titipkan istriku, khawatir Pak Widyo curiga yang nggak-nggak, juga bukan tidak mungkin istriku iseng membukanya. Bisa jadi masalah. Jadii.. ya sudahlah..
Jam tanganku menunjukkan pukul 19.32. Saat bilyar tadi Pak Widyo bilang nggak bisa pulang kemalaman. Dia berharap paling lambat jam 9 malam sudah bisa pulang. Terserah. Pokoknya aku tunggu saja HP ku. Ah.. ada ide.., tadi khan Pak Widyo tahu aku akan menjemput perempuan itu.. kalau begitu.. biar aku titipkan saja tas tanganku pada istriku. Toh aku kunci dengan password yang akan bisa dibuka siapapun.
Aku langsung ke kamar kecil. Di sana ku buka tasku, kuambil tape SONY itu dan kupencet tombol RECnya. Dengan rekaman sepanjang 180 menit, rasanya nggak ada yang terekam pada tape SONYku itu. Dengan alasan aku kerepotan memawa tas itu, aku balik kemeja restoran dimana mereka masih neruskan obrolan, kutitipkan tas tanganku pada istriku, yang dia terimanya dengan enteng hingga tidak memancing kecurigaan Pak Widyo. Beres!! Seluruh item telah dipenuhi sesuai skenario. Aku menarik nafas.. Legaa..
Yang aku sangat senang saat aku balik barusan, melihat mereka, Pak Widyo dan Winarti istriku saling meremas tangan. Oohh, tangan-tangan ituu.. Yang satu putih lembut dengan jari-jarunya yang lentik, yang lain hitam, dilingkari otot-otot jari di seputarnya. Yanagn hitam sepertinya menguasai tangan lentik putih yang lembut itu. Sungguh merupakan pemandangan yang sangat erotis. Aku menjadi ngaceng seketika itu. Air liurku kutelan, pengin aku menjilat juga tangan hitam macam itu. Hhoocchh..
Kulihat wajah istriku nampak puas pada apa lelaki yang dia dapatkan malam ini. Dan dari Pak Widyo, dia sudah menunjukkan kepribadiannya sebagai lelaki yang kuat. Nampaknya dia sudah melupakan ketegangan tadi, dia sangat puas setelah melihat dan ketemu sendiri perempuan bersuami yang dia tunggu itu. Bahkan aku ada merasa dia kini merendahkan aku. Suami macam kau, membiarkan istrinya dinikmati orang lain. Dientot orang lain. Mengkulum kontol orang lain. Huh..! Dan anehnya pikiran yang melintas pada kepalaku itu membuat aku langsung merinding. Bukan marah, Tetapi justru sangat merangsang. Aku ingin itu dia ucapkan padaku dari mulutnya. Dan aku mendengar dan melihat mulutnya sambil ngloco. Aku pengin dia terus mencaci dan merendahkan aku hingga spermaku keluar. Oh nikmatnya dihinaa..
Pasti pikiran lelaki itu ngomong, Ini mah, durian runtuh, cantik, bersuami pula. Suaminya rela pula. Aku sendiri langsung menerbangkan khayalku, sebentar lagi mereka akan menyatu dalam pagutan. Akan saling melampiaskan dendam birahi. Dan kalau melihat pada wajah-wajah mereka, rasanya mereka akan habis-habisan menumpahkan kesumat nafsu libidonya itu.
Dan aku, seperti biasanya, sesudah mereka usai, membersihkan sisa-sisa lelaki, siapapun dia, yang tertinggal pada tubuh mulus istriku. Dan istriku sudah menyiapkannya. Dia nggak akan mandi atau mencuci wilayah-wilayah erotis di tubuhnya. Itu merupakan hak aku, hak suaminya. Itu menjadi perjanjian tak tertulis.
Ternyata baru jam 11 malam istriku nelpon. Dia ngajak nginep saja, pulang besok pagi. Pintu kamar nggak terkunci, hanya merapat, pasti disengaja oleh istriku. Dia sudah tidur berselimut, mungkin hanya merem ayam. Aku faham. Tidak jadi masalah bagiku. Aku hanya membuka kemeja dan celana panjangku, kemudian aku merayap ke ranjang. Aku tidak langsung menyingkap selimutnya. Lidahku yang melata. Kaki-kakinya kujilati. Aku bayangkan kaki-kaki ini tadi meradang menendang-nendang menahan kenikmatan entotan Pak Widyo.
Kemudian lidahku menjalar ke betisnya. Kemudian ke pahanya. Kulebarkan kakinya hingga mekangkang. Istriku meneruskan tidurannya. Aku yakin dia merasainya. Tetapi membiarkan aku meraihnya sendiri. Dari pahanya aku melihat ke atas dan.. Cairan ituu.. itu pejuh Pak Widyoo.. meleleh.. Dari bibir kemaluan istriku.. Aku nggak akan menunggu lagi.. Kudekatkan wajahku. Aku menjilat kecil.. Kemudian langsung melahapnya.. Kembali lidahku melakukan menari dan mengorek cairan itu dari kedalaman vagina istriku.. Terbawa keluar dan..uh kental banget sperma Pak Widyo ini.. kemudian kusedot dengan bibirku.. kukenyam.. ah.. rasanya mengingatkan sperma Astro.. Seperti kelapa muda.. yang muda banget.. gurih.. ada sedikit asin-asinnya.
Pagi itu kami terbangun jam 7 pagi. Sesudah sarapan kami langsung pulang. Kamar VIP ini sudah dibayar Pak Widyo.Besoknya aku berkesempatan mendengarkan hasil rekaman SONY ku. Ternyata yang namanya suara itu hampir sama saja. Antara rekaman pertama, kedua dan yang terakhir ini, untuk suara macam ciuman, sedotan, lenguh, desahan, rintihan hampir tidak memiliki perbedaan. Dan akhirnya aku malas untuk mencatat detail menit-menit peristiwa yang terjadi di kamar VIP hotel PP itu.
Kalau aku pilah-pilah, panjang rekaman yang 180 menit itu terbagi dalam 28 menit pertama habis di restoran di mana mereka makan malam dan ngobrol. Yang kudengar adalah bisikkan erotis antara Pak Widyo dan istriku. Itu terjadi sekitar 4 menit sebelum mereka meninggalkan restoran menuju kamar tidur.
2 menit saat mereka menuju ka kamar, buka pintu, naruh tas, termasuk tas yang berisi tape ini, terdengar keras banget saat di taruh di meja dressing. Pada 8 menit berikutnya suara-suara yang agak nggak begitu jelas. Tapi yang pasti Pak Widyo memangku istriku di sofa. Mereka saling berpagut. Istriku dengan suara gemas menggigiti dada Pak Widyo. Dan Widyo membalas menggigiti puting susuku hingga terdengar istriku mendesah-desah serta merintih kenikmatan.
8 menit berikutnya lagi, mereka tetap di atas sofa. Kedengaran istriku minta kontol Pak Widyo menembus kemaluannya. Tetapi Pak Widyo minta agar istriku terlebih dahulu mengisep kontolnya. Dia bilang masih bisa tegang dan lebih gede lagi. Kemudian terdengar bibir dan lidah istriku mencium dan menjilat-jilat yang disertai desah-desah Pak Widyo. Pada akhir menit ini, nampaknya libido Pak Widyo dengan hebat mendesak birahinya, saat kedengaran rintihan yang cukup keras dengan diikuti suara tarikan atau semacam hentakkan. Kemungkinan itu adalah tarikan Pak Widyo pada tubuh istriku untuk kembali kepangkuannya dari lantai dimana dia menjilati kontolnya.Ayoo Win, udah nih, ayoo..,uuhh gede banget Mas Wid, uuhh.. mengkilatnya.. Pelann mass.. Entar robek deh..yaa .. ya ya..,begitulah suara pada menit itu.
6 menit berikutnya suara erang dan desah yang menyertai suara kontol menembusi memek. Persis suara-suara sejenis pada rekaman pertama dan kedua.
7 menit berikutnya dimulai saat terdengar suara Pak Widyo agar istriku mengubah posisinya dengan membelakanginya..Nyampai.. nyampai deh.. khan panjang.. Ayoo.. enak lho Wwin.., rupanya dia sedang merayu istriku untuk mau dientot sambil duduk di pangkuannya dengan posisi memunggungi dia. Terdengar suara istriku kesakitan, suara Pak Widyo menenangkan, kembali teriakan sakit.. Tetapi berikutnya tenang.. kecuali suara slap slep slap slep.. Kontol yang tembusi memek, disertai racau istriku yang katanya nggakmampu menahan kenikmatan yang dahsyat. Menit-menit ini diakhiri dengan teriakan histeris, orgasmenya nyampai. Orgasme pertamanya ngentot dengan Widyo di atas sofa kamar VIP hotel PP.
Total hingga istriku teriak histeris karena orgasmenya datang tadi sudah terekam peristiwa sejak aku pejet tombol REC sepanjang 58 menit. Kemudian mereka istirahat, ngobrol, bahkan Pak Widyo kembali lapar dan pesan minuman serta makanan.Makan yang cepet apa dik.., ya.. Apa? Ya ya mau.. ya.. Winn.. kamu mau bakso mie? Mau dong.. sama tolong kirim teh panas dua ya…
Istirahat dan makan bakso ini terekam selama 38 menit. Total 96 menit. Memasuki rekaman berikutnya terdengar istriku berbisik,mass..pernah nggak aku nungging kamu ngentot aku seperti anjing?.Woo enak itu.., tapi aku cepet capek, maklum udah tua.., gimana kalau dimulai dengan kamu tiduran dipinggir ranjang dulu.. nanti baru doggystyle itu, sehingga aku nggak kelamaan.Dan selanjutnya mereka kembali ngentot. Rupanya benar dari pinggir ranjang, kedengaran,Kaki kamu Win kemari yang kanan ke lantai, sini kaki kirimu.., mungkin dia panggul kaki kirinya sehingga lubang vagina istriku mudah ditembusi kontol Pak Widyo. Kembali ah uh ah uh dari keduanya.. sampai sekitar 4 menit. Sesudah itu Pak Widyo menyuruh istriky nungging dengan tetap di pinggiran ranjang,Nah kalau begini aku kuat Win.. Uuhh.., Dan terulang lagi desah dan rintih yang saling bersahutan.
Rekaman mencapai menit ke 117 menit saat istriku terdengar berteriak dan mendesah dengan cepet menjemput orgasmenya yang kedua datang. Pak Widyo menyusul. Dengan mempercepat genjotan seperti pada anjing, sperma Pak Widyo muncrat di kemaluan istriku pada menit ke 119. Kemudian sunyi.. hanya nafas-nafas panjang yang terdengar dari keduanya..
Pada menit ke 125, kedengaran ada yang bangun menuju kamar mandi,Kemana mass..?, rupanya Pak Widyo yang bangun,Bentar.. pengin kencing..! Kemudian menyusul terdengar istriku bangun pula dan juga melangkah ke kamar mandi.Beberapa saat kemudian,Maas adepin sini dong.. aku pengin lihat mancurnyaa…Hee eehh, suara berat Pak Widyo.Huuhh.. Angett mass.. duhh warnanya kuningg yaa.. minum apa sih tadii… Uhh glk glk glk glk,Winn uhh kamu mauu yaa.. khan pesing ituu…Glk glk glk,
Suara itu nggak berhenti hinggaa..oohh maass seger banget.. Enakk koqq.. Aku sukaa nihh.. huuhh seger.. biar wajahku haluss.Mungkin dia mencuci mukanya juga dengan kencing Pak Widyo.Terdengar mereka kembali ke ranjang.. 15 menit berlalu.. nggak banyak suara.. mereka juga saling diam. Rekaman menangkap suara nafas-nafas mereka dengan jernih..
Memasuki menit ke 145, kembali terdengar istriku,Mass sekarang ganti yaa.. Mas Wid yang nungging..,Mau ngapain kamu.., nggak ada jawaban, kecuali suara-suara jilatan dan lenguhan Pak Widyo. Rupanya istriku kini menjilati bokong Pak Widyo,Uuuhh.. enak banget Wiinn.. Winn eenakk uuhh.. wiinn.. teruss.. Winn. Kemudian terdengar posisi mereka berubah, mungkin Pak Widyo telentang kemudian istriku kembali menjilati dan mengkulum kontol Pak Wid. Ini menjadi penutup hubungan seksual istriku bersama Pak Widyo.
Pada menit ke 156, terdengar Pak Widyo berteriak tertahan-tahan. Air maninya tumpah langsung masuk mulut istriku. Suara istriku mengenyam dan minum sperma tumpah itu jelas sekali dalam rekaman.
Pak Widyo pamit pulang pada menit ke 164. Dia kirim salam untukku. Rupanya saat ngobrol dengan istriku di restoran itu, atas desakannya istriku menceritakan kami sebagai suami istri yang selalu membantu terbuka, khususnya dalam hubungan seks. Omongan mereka tetangkap juga oleh SONY ku.
Kemudian terdengar suara istriku telpon aku untuk datang ke kamar jam 166. Pada menit-menit terakhir, masih terdengar suaraku sendiri saat aku menjilati kemaluan istriku dan menyedot dan minum sperma Pak Widyo yang terkumpul di vagina istriku. Pantas saja, aku minum banyak banget cairan kental itu. Dari rekaman yang aku dengar tadi, Pak Widyo sempat 3 kali menumpahkan air maninya langsung ke kemaluan istriku.

Pencarian terkait:

aku di entot om ku saat aku tidur,cerita seks gara gara sakit aq sama mama,hangatnya tubuh wanita stw diatas bus,cari jodoh janda kaya pengusaha siap dimadu,romon84,bercinta bareng ibu kandung yg montok,cerita seks ml sm teman anakku yg masih perawan,perek cirebon,Cerita ngentot ibu rumah tangga yang suka anal seks,panti pijat plus situbondo
Foto Montok ABG © 2015 Frontier Theme