Foto Montok ABG

Cerita dewasa | foto bugil | toket STW | memek ABG






Nikmat Goyang Pantat Kontol Masuk Memek

Dia masuk ke kamar mandi dan terdengar shower dinyalakan. Aku bisa mendengarnya karena pintu kamar mandi tidak ditutup. Tak lama kemudian, shower terdengar berhenti dan dia keluar hanya bercelana pendek. Ganti aku yg masuk ke kamar mandi, aku hanya membasahi tubuhku dan dalam keadaan basah bikini tipisku kupakai lagi. Keluar dari kamar mandi, dia berbaring diranjang dan melotot melihat bodiku. Karena basah, maka apa yang ditutupi bikini tipis menjadi tranparan. “Nes, kamu memang napsuin”, katanya. Aku duduk disebelahnya diranjang. Langsung saja kutarik celana pendeknya. Dia sudah tidak memakai CD lagi. Begitu celananya kutarik, kontolnya langsung melonjak berdiri. Tanganku bergerak menggenggam kontolnya. Dia melenguh seraya menyebut namaku. Aku mendongak melirik kepadanya. Nampak wajahnya meringis menahan remasan lembut tangannku pada kontolnya. Aku mulai bergerak

turun naik menyusuri kontolnya yang sudah teramat keras. Sekali-sekali ujung telunjukku mengusap kepala kontolnya yang sudah licin oleh cairan yang meleleh dari liangnya. Kembali dia melenguh merasakan ngilu akibat usapanku. Kocokanku sudah semakin cepat. Kurasakan tangannya menggerayang ke arah toketku yang masih dilapisi bra tipis. Dengan lembut dia mulai meremas-remas toketku di balik bra. Remasan tangannya langsung terasa karena kain bra yang sangat tipis. Tanganku menggenggam kontolnya dengan erat. Dia menarik ikatan braku yang dipundak dan dipunggung sehingga bagian atas tubuhku terbuka. “Nes, kamu memang cantik banget”, Pentilku dipilin2nya. Aku masukan kontolnya kedalam mulutku dan mengulumnya. Tangannya dengan leluasa menggerayang ketoketku, kurasakan bibirnya mulai menciumi toketku. Napsuku semakin berkobar. Jilatan dan kulumanku pada kontolnya semakin mengganas sampai-sampai dia terengah-engah merasakan kelihaian permainan mulutku. Dia kemudian menarik ikatan CDku. Aku sudah telanjang. Dia membalikkan tubuhku hingga berlawanan dengan posisi

tubuhnya. Kepalaku berada di bawahnya sementara kepalanya berada di bawahku. Kami sudah berada dalam posisi enam sembilan! Tak lama kemudian kurasakan sentuhan lembut di seputar memekku. Tubuhku langsung bereaksi dan tanpa sadar aku menjerit lirih. Tubuhku meliuk-liuk mengikuti irama permainan lidahnya di memekku. Kedua pahaku mengempit kepalanya seolah ingin membenamkan wajah itu ke dalam memekku. Kuakui ia memang pandai membuat napsuku memuncak. Kontolnya kemudian dikempit dengan toketku dan digerakkan maju mundur, sebentar. “Nes, kamu sungguh cantik. Bodimu yahud”, katanya sambil menciumi bibirku, mencoba membuka bibirku dengan lidahnya. Kurasakan tangannya mengelus paha bagian dalam. Aku mendesis dan tanpa sadar membuka kedua kakiku yang tadinya merapat.

Dia menempatkan diri di antara kedua kakiku yang terbuka lebar. Kurasakan kontolnya ditempelkan pada bibir memekku. Digesek-gesek, mulai dari atas sampai ke bawah. Naik turun. Aku merasa ngilu bercampur geli dan nikmat. Memekku yang sudah banjir membuat gesekannya semakin lancar karena licin. Aku terengah-engah merasakannya. Kelihatannya ia sengaja melakukan itu. Apalagi saat kepala kontolnya itu menggesek-gesek itilku yang juga sudah menegang. “Oom..?” panggilku menghiba. “Apa Nes”, jawabnya seraya tersenyum melihatku tersiksa. “Cepetan..” jawabku. Ia sengaja mengulur-ulur dengan hanya menggesek-gesekan kontolnya. Sementara aku benar-benar sudah tak tahan lagi mengekang birahiku. “Ines sudah pengen dientot oom..”, kataku. Aku melenguh merasakan desakan kontolnya yang besar itu. Aku menunggu cukup lama gerakan kontolnya memasuki diriku. Serasa tak sampai-sampai. Maklum aja, selain besar, kontolnya juga panjang. Aku sampai menahan nafas saat kontolnya terasa mentok di dalam, seluruh kontolnya amblas di dalam. Dia mulai menggerakkan pinggulnya pelan2. Satu, dua dan tiga enjotan mulai berjalan lancar. Semakin membanjirnya cairan dalam memekku membuat kontolnya keluar masuk dengan lancarnya. Aku mengimbangi dengan gerakan pinggulku. Meliuk perlahan. Naik turun mengikuti irama enjotannya. Gerakan kami semakin lama semakin meningkat cepat dan bertambah liar. Gerakanku sudah tidak beraturan karena yang penting bagiku enjotan itu mencapai bagian-bagian peka di memekku. Dia tahu persis apa yang kuinginkan. Diaa bisa mengarahkan kontolnya dengan tepat ke sasaran. Aku bagaikan berada di surga merasakan kenikmatan yang luar biasa ini. Kontolnya menjejal penuh seluruh memekku, tak ada sedikitpun ruang yang tersisa hingga gesekan kontol itu sangat terasa di seluruh dinding memekku. Aku merintih, melenguh dan mengerang merasakan semua kenikmatan ini. Aku mengakui keperkasaan dan kelihaian dia di atas ranjang. Yang pasti aku merasakan kepuasan tak terhingga ngentot dengannya. Dia bergerak semakin cepat. Kontolnya bertubi-tubi menusuk daerah-daerah sensitive. Aku meregang tak kuasa menahan napsuku, sementara dia dengan gagahnya masih mengayunkan pinggulnya naik turun, ke kiri dan ke kanan. Eranganku semakin keras. Melihat reaksiku, dia mempercepat gerakannya. Kontolnya yang besar dan panjang itu keluar masuk dengan cepatnya. Tubuhnya sudah basah bermandikan keringat. Aku pun demikian. Aku meraih tubuhnya untuk mendekapnya. Kurengkuh seluruh tubuhnya sehingga menindih tubuhku dengan erat. Kubenamkan wajahku di samping bahunya. Pinggul kuangkat tinggi-tinggi sementara kedua tanganku menggapai pantatnya dan menekannya kuat-kuat. Kurasakan semburan demi semburan memancar kencang di dalam memekku. Aku meregang. Tubuhku mengejang-ngejang. “Oom..”, hanya itu yang bisa keluar dari mulutku saking dahsyatnya kenikmatan yang kualami bersamanya. Dia menciumi wajah dan bibirku. Kurasakan ciumannya di bibirku berhasil membangkitkan kembali napsuku.

Kudorong tubuhnya hingga terlentang. Aku langsung menindihnya dan menciumi wajah, bibir dan sekujur tubuhnya. Kembali kuemut kontolnya yang masih tegak itu. Lidahku menjilat-jilat, mulutku mengemut-emut. Tanganku mengocok-ngocok kontolnya. Kulirik dia kelihatannya menyukai tindakan ini. Belum sempat ia akan mengucapkan sesuatu, aku langsung berjongkok dengan kedua kaki bertumpu pada lutut dan masing-masing berada di samping kiri dan kanan tubuhnya. Memekku berada persis di atas kontolnya. “Akh!” pekiknya tertahan ketika kontolnya kubimbing memasuki memekku. Tubuhku turun perlahan-lahan, menelan seluruh kontolnya. Selanjutnya aku bergerak seperti sedang menunggang kuda. Tubuhku melonjak-lonjak. Aku terus berpacu. Pinggulku bergerak turun naik. “Ouugghh.. Ines.., luar biasa!” jeritnya merasakan hebatnya permainanku. Pinggulku mengaduk-aduk lincah, mengulek liar tanpa henti.

Tangannya mencengkeram kedua toketku, diremas dan dipilin-pilin. Ia lalu bangkit setengah duduk. Wajahnya dibenamkan ke atas dadaku. Menciumi pentilku. Menghisapnya kuat-kuat sambil meremas-remas. Kami berdua saling berlomba memberi kepuasan. Kami tidak lagi merasakan panasnya udara meski kamar menggunakan AC. Tubuh kami bersimbah peluh, membuat tubuh kami jadi lengket satu sama lain. Aku berkutat mengaduk-aduk pinggulku. Ayah menggoyangkan pantatnya. Kurasakan tusukan kontolnya semakin cepat seiring dengan liukan pinggulku yang tak kalah cepatnya. Permainan kami semakin meningkat dahsyat. Sprei ranjang sudah tak karuan bentuknya, selimut dan bantal serta guling terlempar berserakan di lantai akibat pergulatan kami yang bertambah liar dan tak terkendali. Kurasakan dia mulai memperlihatkan tanda-tanda. Aku semakin bersemangat memacu pinggulku untuk bergoyang. Tak selang beberapa detik kemudian, akupun merasakan desakan yang sama. Aku tak ingin terkalahkan kali ini. Kuingin ia pun merasakannya. Tekadku semakin kuat.Aku terus memacu sambil menjerit-jerit histeris. Aku sudah tak perduli suaraku akan terdengar kemana-mana. Kurasakan tubuhnya mulai mengejang. Ia mengerang panjang. Tubuhnya menghentak-hentak liar. Tubuhku terbawa goncangannya. Aku memeluknya erat-erat agar jangan sampai terpental oleh goncangannya. Mendadak aku merasakan semburan dahsyat menyirami memekku. Semprotan pejunya begitu kuat dan banyak membanjiri memekku. Akupun rasanya tidak kuat lagi menahan desakan dalam diriku. Sambil mendesakan pinggulku kuat-kuat, aku berteriak panjang saat mencapai puncak kenikmatan berbarengan dengan dia. Tubuh kami bergulingan di atas ranjang sambil berpelukan erat. “Oom.., nikmaat!” jeritku tak tertahankan. Tulang-tulangku serasa lolos dari persendiannya. Tubuhku lunglai, lemas tak bertenaga terkuras habis dalam pergulatan yang ternyata memakan waktu lebih dari 1 jam! Gila! Jeritku dalam hati. Belum pernah rasanya aku ngentot sampai sedemikian lamanya. Aku hanya bisa memeluknya menikmati sisa-sisa kepuasan. Aku merasa lelah setelah sekian kalinya dientot 2 lelaki sejak semalam, dan akhirnya tertidur dalam pelukan nya.

Pencarian terkait:

ngentot pendamping anak ku
Foto Montok ABG © 2015 Frontier Theme